Friday, July 31, 2015

Ketika Kiamat Sudah Dekat, Orang Tidak Lagi Mengucap Salam

salaman

ISLAM telah mengatur kehidupan ini dengan begitu indah. Bahkan ketika kita tersenyum kepada saudara kita, maka akan tercatat sebagai sedekah. Senyum yang menyenangkan disertai ucapan salam adalah salah satu hal yang seringkali Rasulullah lakukan terhadap sesiapa. Maka dari itu sudah seharusnya kita selaku umat Muslim meneladani sikap Rasulullah tersebut.

Mengucapkan salam sambil tersenyum ketika bertemu dengan sesama muslim akan menjadi awal hubungan yang baik bagi kita. Namun, ketika salam itu hanya terucap pada orang-orang tertentu, ini adalah salah satu tanda kiamat.

Allah SWT mensyaratkan ucapan salam sebagai tanda kasih sayang dan penjalin silaturahim. Kerana itu, anak kecil dianjurkan mengucapkan salam kepada orang yang lebih tua, orang kaya dianjurkan mengucap salam kepada orang miskin, baik kepada bangsa Arab, non Arab, berkulit putih, berkulit hitam dan lainnya. Secara umum, kita diperintahkan untuk mengucapkan salam kepada orang yang kita kenal ataupun yang tidak kitakenal.

Rasulullah SAW bersabda, "Kalian tidak akan masuk syurga sehingga kalian beriman, dan tidaklah kalian beriman hingga kalian saling mengasihi. Mahukah kalian aku tunjukkan satu amalan yang apabila dikerjakan dapat menyebabkan kalian saling mengasihi? Sebarkanlah salam di antara kalian. "

Di antara tanda Hari Kiamat adalah mengucapkan salam hanya kepada orang tertentu saja. Seseorang hanya mengucapkan salam kepada orang yang ia kenal saja, sedangkan kepada orang yang tidak ia kenal, ia tidak mengucapkan salam. Padahal, salah satu Sunnah yang diajarkan Nabi adalah mengucapkan salam kepada orang yang kita kenal maupun tidak kita kenal.

Abu al-Ja'ad menuturkan, bahawa Abdullah ibn Mas'ud bertemu seseorang. Orang itu berkata, "Assalamu'alaikum, wahai Ibnu Mas'ud." Abdullah ibn Mas'ud menjawab, "maha benar Allah dan Rasul-Nya. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, 'Salah satu tanda kiamat adalah seseorang memasuki masjid, namun ia tidak melaksanakan solat dua rakaat, dan seseorang tidak mengucapkan salam kecuali kepada orang yang dikenalnya saja.' "

Dalam Shahih al-Bukhari dan Sahih Muslim disebutkan, bahawa ada seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW, "Bagaimanakah Islam yang paling baik?" Nabi menjawab, "Engkau memberi makan dan mengucapkan salam kepada orang yang engkau kenal dan kepada orang yang tidak engkau kenal." [mila / islampos]

Sumber: KimatSudahDekat? / Dr. Muhammad al-'Areifi / Penerbit: Qisthi Press / 2011 / islampos.com

Thursday, July 30, 2015

Tahukah Anda , Bagaimana Firaun Membangun Piramid?



Sudah sekian lama para saintis kebingungan tentang bagaimana sebuah piramid yang merupakan salah satu bangunan ajaib di dunia ini dibina. Terdapat pelbagai teori yang dikemukakan untuk mengetahui teknologi yang digunakan dalam pembangunan piramid ini kerana teknologi untuk mengangkat batu-batuan besar yang beratnya mencapai ribuan kilogram ke puncak bangunan belum memungkinkan di zamannya. Apakah rahasia di sebalik pembangunan piramid ini?
Harian Amerika Times edisi 1 Disember 2006, telah menyiarkan satu berita saintifis yang mengabarkan bahwa Firaun telah menggunakan tanah liat untuk membangun piramid. Menurut kajian tersebut, disebutkan bahawa batu yang digunakan untuk membuat piramid adalah dari tanah liat yang dipanaskan sehingga membentuk batuan keras yang sukar dibedakan dengan batu asalnya.
Al-Quran Telahpun Mempunyai informasi : 

Jika dikaji lebih mendalam, ternyata Al-Quran telah menjelaskan perkara ini 1400 tahun silam sebelum kajian saintifik dijalankan. Perhatikan sebuah ayat Al Quran yang berikut:
وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرِي فَأَوْقِدْ لِي يَا هَامَانُ عَلَى الطِّينِ فَاجْعَلْ لِي صَرْحًا لَعَلِّي أَطَّلِعُ إِلَى إِلَهِ مُوسَى وَإِنِّي لَأَظُنُّهُ مِنَ الْكَاذِبِينَ
“Dan berkata Fir’aun: ‘Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah Hai Haman untukku TANAH LIAT kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahawa Dia dari orang-orang pendusta.” (Al-Qasas: 38)
Para saintis mengatakan bahawa Firaun mahir di dalam bidang ilmu kimia dalam memproses tanah liat sehingga menjadi batu. Teknik yang mereka gunakan adalah sangat misteri jika dilihat dari spesifikasi  batu yang mereka tinggalkan.
Profesor Gilles Hug, dan Dr. Michel Barsoum menegaskan bahawa Piramid yang paling besar di Giza, dibuat dari dua jenis batuan yang terdiri dari batu asli dan batu-batu yang dibuat secara manual hasil dari olahan tanah liat.

Gilles Hug (duduk kiri) dan Dr. Michel Barsoum (berdiri)
Artikel kajian yang diterbitkan oleh majalah “Journal of the American Ceramic Society” menegaskan bahawa Firaun menggunakan tanah jenis slurry untuk membina monumen yang tinggi, termasuk piramid. Kerana tidak mungkin bagi seseorang untuk mengangkat batu berat ribuan kilogram. Sebaliknya pada dasar piramid, Firaun menggunakan batu asli.
Lumpur tersebut merupakan campuran lumpur kapur yang dipanaskan dengan  air garam dan ini akan menghasilkan  terbentuknya campuran tanah liat. Kemudian olahan itu dituangkan ke dalam tempat yang disediakan di dinding piramid. Ringkasnya lumpur yang sudah diaduk mengikut ukuran yang dikehendaki tersebut dibakar, lalu diletakkan di tempat yang sudah disediakan di dinding piramid.

Profesor Davidovits
Profesor Davidovits telah mengambil sampel batu piramid yang terbesar untuk dilakukan analisis dengan menggunakan mikroskop elektron terhadap batu tersebut. Hasilnya, Davidovits menegaskan bahawa batu itu diperbuat dari lumpur. Selama ini, tanpa penggunaan mikroskop elektron, ahli geologi belum mampu untuk membedakan antara batu alam dengan batu buatan manusia.
Sebelumnya, seorang saintis Belgium, Guy Demortier, telah bertahun-tahun mencari jawaban dari pembuatan batu besar di puncak-puncak piramid. Guy Demortier berkata, “Setelah bertahun-tahun melakukan penyelidikan dan kajian, sekarang barulah saya yakin bahwa piramid yang terletak di Mesir diperbuat dengan menggunakan tanah liat.”
Piramid Bosnia
Penemuan oleh Dr Perancis Joseph Davidovits ini adalah hasil kajian yang memakan masa kira-kira dua puluh tahun. Sebuah kajian yang begitu lama terhadap piramid Bosnia, “Piramid Matahari” dan menjelaskan bahawa batu-batunya diperbuat dari tanah liat. Ini memperkuatkan lagi bahawa kaedah ini tersebar luas di masa lalu.
Gambar di atas menunjukkan kaedah tuangan batu berasal dari tanah liat telah dikenali sejak ribuan tahun yang lalu dalam teknologi yang berbeda baik Roma ataupun Firaun.
Bukti-bukti dari kajian menunjukkan kepada kita semua bahwa bangunan bangunan raksasa, patung-patung raksasa dan tiang-tiang yang ditemui dalam teknologi canggih zaman dahulu, juga dibuat dari tanah liat. Al-Quran adalah kitab pertama yang menjelaskan rahsia bangunan piramid, bukan para Ilmuwan Amerika, maupun Perancis.
Kita tahu bahwa Nabi saw tidak pernah pergi ke Mesir dan tidak pernah melihat piramid, bahkan mungkin tidak pernah mendengar tentangnya. Kisah Firaun, terjadi sebelum masa hidupnya Nabi saw ribuan tahun yang lalu, dan tidak ada satu pun di muka bumi ini pada masa itu yang mengetahui tentang rahasia piramid. Sebelum ini, para saintis tidak pasti bahawa Firaun menggunakan tanah liat yang dipanaskan untuk membina monumen tinggi kecuali beberapa tahun kebelakangan ini.
Ajaib, 1400 tahun yang lampau, Nabi Muhammad saw, beratus tahun selepas berakhirnya Dinasti Firaun memberitahu bahwa Firaun membina monumen yang kini dikenali sebagai Piramid menggunakan tanah liat.
Kenyataan ini sangat jelas dan kuat untuk membuktikan bahawa Nabi Muhammad saw tidaklah berbicara mengikut hawa nafsunya melainkan petunjuk dari Allah swt yang menciptakan Firaun dan menenggelamkannya, dan Dia pula yang menyelamatkan nabi Musa. Dan Dia pula yang memberitahu kepada Nabi terakhir-Nya akan hakikat ilmiah ini, dan ayat ini menjadi saksi kebenaran kenabiannya di kemudian hari.
*sumber eramuslim.com

Wednesday, July 29, 2015

Tahukah Anda, Waktu Tidur Yang Tidak Diperbolehkan Dalam Islam?


Dalam Islam, semua perbuatan boleh menjadi ibadah. Begitu pula tidur, seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. Dalam Al-Quran, Allah swt pun menyuruh kita untuk tidur. Namun, ternyata ada dua waktu tidur yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk tidak dilakukan. iaitu:

1. Tidur di Pagi Hari Selepas Solat Subuh 

Dari Sakhr bin Wadi'ah Al-Ghamidi radliyallaahu 'anhu bahwasannya Nabi shallallaahu' alaihi wasallam bersabda:
"Ya Allah, berkahilah bagi ummatku pada pagi harinya" (HR. Abu dawud 3/517, Ibnu Majah 2/752, Ath-Thayalisi halaman 175, dan Ibnu Hibban 7/122 dengan sanad shahih).
Ibnul-Qayyim telah berkata tentang keutamaan awal hari dan makruhnya mensia-siakan masa dengan tidur, dimana beliau berkata:

"Termasuk perkara yang makruh bagi mereka - iaitu orang soleh - adalah tidur antara solat Subuh dengan terbitnya matahari, kerana waktu itu adalah waktu yang sangat berharga sekali. Terdapat kebiasaan yang menarik dan agung sekali mengenai pemanfaatan waktu tersebut dari orang-orang soleh, sampai-sampai walaupun mereka berjalan sepanjang malam mereka tidak toleransi untuk berehat pada waktu tersebut hingga matahari terbit. Kerana ia adalah awal hari dan sekaligus sebagai kuncinya. Ia merupakan waktu turunnya rezeki, adanya pembagian, turunnya keberkatan, dan darinya hari itu bergulir dan mengembalikan segala kejadian hari itu atas kejadian saat yang mahal tersebut. Maka seyogyanya tidurnya pada saat seperti itu seperti tidurnya orang yang terpaksa "(Madaarijus-Saalikiin 1/459).

2. Tidur Sebelum Shalat Isya '

Diriwayatkan dari Abu Barzah radlyallaahu 'anhu: "Bahwasannya Rasulullah shallallaahu' alaihi wasallam membenci tidur sebelum shalat isya 'dan berbual selepas" (HR. Bukhari 568 dan Muslim 647).

Majoriti hadis-hadis Nabi menerangkan makruhnya tidur sebelum shalat isya '. Oleh sebab itu At-Tirmidzi (1/314) mengatakan: "Majoriti ahli ilmu menyatakan makruh hukumnya tidur sebelum solat isya 'dan berbual selepas. Dan sebahagian ulama 'lainnya memberi keringanan dalam masalah ini. Abdullah bin Mubarak mengatakan: "Kebanyakan hadis-hadis Nabi melarangnya, sebahagian ulama membolehkan tidur sebelum solat isya 'khusus di bulan Ramadhan saja."

Al-Hafidh Ibnu Hajar berkata dalam Fathul-Baari (2/49): "Di antara para ulama melihat adanya keringanan (iaitu) mengecualikan bila ada orang yang akan membangunkannya untuk solat, atau diketahui dari kebiasaannya bahawa tidurnya tidak sampai melewatkan waktu solat. Pendapat ini juga tepat, kerana kita katakan bahawa alasan larangan tersebut adalah kebimbangan terlewatnya waktu solat. "

*sumber dari eramuslim.com

Tuesday, July 28, 2015

3 WAKTU DILARANG MANDI


1 )  30 Minit Setelah Solat Asar
.


Penjelasan :

30 minit setelah solat asar itu adalah waktu dimana darah didalam diri kita ketika itu sedang panas, jika         kita mandi ketika itu, akan menyebabkan badan menjadi lelah dan penat untuk melakukan perkerjaan.

2)   Setelah Maghrib.


Penjelasan :

Jantung kita setelah maghrib sudah mulai lemah untuk melakukan perkerjaan. Jadi, kajian menunjukkan bahwa ketika ini jika kita mandi akan menyebabkan paru-paru boleh dimasuki air dan boleh menyebabkan paru-paru basah.


3)   Setelah Isya' sehingga pukul 12 malam


Penjelasan :


Setelah solat isya, ini saatnya jantung kita berhenti dan melakukan istirahat, jika mandi ketika ini akan menyebabkan kerosakan jantung akibat kemasukan air.

Sebaiknya mandi setelah 1 jam dari jam 12 malam. Antara pukul 2 - 3 pagi, itu akan lebih memberikan energy kepada badan seperti mana bateri yang telah lemah di cas semula.

Dikatakan :- ۞ Surah Al-Fatihah dapat memadam kemurkaan Allah SWT. ۞ Surah Yasin dapat menghilangkan rasa dahaga atau kehausan pada hari Kiamat. ۞ Surah Dukhan dapat membantu kita ketika menghadapi ujian Allah SWT pada hari kiamat. ۞ Surah Al-Waqi’ah dapat melindungi kita daripada ditimpa kesusahan atau fakir. ۞ Surah Al-Mulk dapat meringankan azab di dalam kubur. ۞ Surah Al-Kauthar dapat merelaikan segala perbalahan. ۞ Surah Al-Kafirun dapat menghalang kita daripada menjadi kafir ketika menghadapi kematian. ۞ Surah Al-Ikhlas dapat melindungi kita daripada menjadi golongan munafiq. ۞ Surah Al-Falq dapat menghapuskan perasaan hasad dengki. ۞ Surah An-Nas dapat melindungi kita daripada ditimpa penyakit was-was. Seterusnya, bagi menangani Syaitan Durjana, Dikatakan juga:- ۞ Ketika anda membawa AL-QURAN, respon syaitan ialah biasa saja, tengok je... ۞ Ketika anda membukanya, syaitan mula curiga. ۞ Ketika anda membacanya, syaitan mula gelisah. ۞ Ketika anda memahaminya, dia mula kejang. ۞ Ketika anda mengamalkan AL-QURAN, dalam kehidupan setiap hari, dia stroke.... Teruskan membaca AL-QURAN dan mengamalkannya agar syaitan terus stroke. ۞ 

Monday, July 27, 2015

Konspirasi Judeo Christian Menuju Armageddon


Penulis buku 'Orientalisme', Edward Said, salah seorang orientalis asal Palestin mewakili Bangsa Amerika adalah bangsa yang paling sibuk dengan agama. Betapa tidak, saat ini muncul pelbagai aliran keagamaan yang mengusung doktrin messianisme yang menyambut kedatangan kembali Al-Masih juru selamat dunia.

Tak ayal, kumpulan-kumpulan serpihan ini makin merebak. Pertumbuhan mazhab-mazhab pemujaan ini tak lain hanyalah sebuah usaha perjalanan mencari makna. Kerap kali pencarian makna ini kelihatan dalam pelbagai tingkah laku seperti kesepian, stress, keterpurukan, kemurungan, tidak peduli bahkan hingga krisis identiti diri.

Setelah tak mampu menyelesaikan persoalan yang ada di depan mata, banyak yang menempuh jalan masuk ke dalam mazhab pemujaan, mashab, program-program terapi meski tak berfungsi sebagai wadah namun cukup mujarab menjadi ubat penenang. Program pencerahan ditawarkan kendati akan mengalirkan saku para peminatnya. Melalui tahapan tersebut proses pencarian makna dapat diraih.

Maraknya program-program semacam ini terkadang agak mengerikan. Banyak berlaku kes penculikan, penipuan, kawin paksa, amalan teluh hingga ritual pembunuhan. Yang amat membimbangkan mazhab-mazhab yang muncul mengetepikan nisbah dan logik. Imaginasi dan bisikan syaitan dianggap fatwa Roh Kudus.

Di Guyana, terdapat kumpulan "People Temple 'yang dipimpin oleh Jim Jones. Pada tarikh 18 November 1978 mazhab ini melakukan ritual tragis: 900 orang jemaah ini melakukan bunuh diri beramai-ramai dengan minum sari buah yang dimasukkan racun sianida. Ya semua itu dilakukan demi menebus ganjaran atas keperluan mencari makna hidup. Bahkan yang lebih sensational dilakukan oleh kumpulan 'Manson', pemujaan yang berkaitan dengan satanisme perangsang menggunakan ubat bius sebagai penenang.

Pada abad pertengahan muncul perkumpulan Al-Chemy yang mengubah logam menjadi emas, sistem simbol kesucian dengan Tarot, Yoga yang mengajarkan esoterisme. Fenomena ini lebih kerana keadaan tak pasti yang menggejala. Hal ini menjadi ujian institusi agama, sains dan program reformis moral yang gagal menjawab keperluan hidup.

Dalam rangka justifikasi tuntutan atas tanah terjanji dan bangsa pilihan Tuhan, Yahudi telah melakukan hal-hal yang merosakkan tatanan teologi dan agama di sekitarnya.

Pada akhirnya, lahir aliran Protestan yang dibina oleh agen Zionis Jerman Martin Luther terlepas dari agama Katholik.

Berawal pada masa puritanisme abad ke 17, Kristian fundamentalis terlahir dengan menjual konsep 'Bangsa Pilihan "yang melakukan' perjanjian 'khusus dengan Tuhan.

Dalam buku 'The Messianic Legacy'. Michael Baigent, Richard Leigh dan Henry Lincoln memaparkan:

"Fundamentalisme Amerika moden bersandar pada premis yang kerap mengejutkan dalam kekeliruan penempatan orang atau peristiwanya, kepercayaannya dan keluguannya. Alkitab dianggap symbol yang tak boleh diubah, firman Tuhan yang tak boleh dipertikaikan dan tak boleh diubah, seolah-olah dewan seperti Nicea tak pernah ada dan seakan-akan tak ada Injil alternative. '

Jadi, fundamentalisme tak ubahnya dengan mazhab Kristian, namun terdapat landasan pokok yang membezakan: Orang-orang terpilih diidentikkan dengan orang Amerika Syarikat dan United Kingdom, merupakan siss-sisa bangsa Israel di zaman kuno yang terdiaspora. Nubuat alkitab, berupa peristiwa yang akan terjadi pada masa yang akan datang. Apokalips (penyingkapan Tuhan) akan segera tiba dan berlaku perang Armagedon, dunia akan dihancurkan dalam pembunuhan beramai-ramai, hanya 'yang terpilih' dan 'diselamatkan' yang akan berlangsung.

Ironisnya, kaum fundamentalis bukan dari para pemuka agama tetapi terdiri daripada tokoh politik dan masyarakat, pegawai kerajaan dan insan pers yang berpengaruh.

Akhirnya, dalam merumuskan teori dan mengasaskan konsep politik serta prinsip asas dalam berhubungan dengan orang lain mereka mencampur-adukkan antara Bible dengan astrologi mistik. Wacana ini sebenarnya merupakan pelarian dari kegersangan hidup yang dilumuri kekeliruan dan keresahan jiwa. Lantaran doktrin fundamentalisme telah merasuk ke semua lini kehidupan dan membongkar sekat-sekat yang merintanginya.

Hari ini, Kristian Fundamental makin menyeruak dan menguasai garis keras politik Amerika Syarikat. Framework mereka pun berubah drastik dalam menyikapi kaum Yahudi. Awalnya umat kristiani amat membenci Yahudi kerana bangsa inilah yang harus bertanggung jawab terhadap penyaliban Isa. Tetapi saat ini, alih-alih mengusik kaum laknatullah ini, justru kaum funsdamentalis yang paling aktif sebagai pembela Yahudi.

Respons keagamaan Yahudi terhadap Zionisme dan Negara Israel mempunyai beberapa varian: The Haredi Movement, Naturei Karta. Pada dasarnya, kumpulan-kumpulan ini menganggap Israel adalah produk Zionisme tak bertuhan dan Zionis menggunakan kekerasan dalam mengembalikan kaum Yahudi ke tanah terjanji dan mempercepat datangnya messiah secara pra-matang. Naturei Karta sangat menyokong perjuangan Palestin dan menolak penubuhan Israel Raya. Walau yang jelas, mereka adalah juga Yahudi, yang dimurkai Allah.

Konspirasi Kristian Fundamental dan Yahudi Zionis makin terjalin mesra. Pada akhirnya, atas nama teks-teks suci, dasar politik yang menyangkut tanah Palestin saling berbenturan hingga membuahkan peperangan dan kekerasan yang menafikan nilai-nilai luhur kemanusiaan. Ironinya, dasar yang menumpahkan darah ini terjadi kerana pengaplikasian kaedah Hermeneutika atas teks-teks suci. Dan terjadi kesalahan fatal dalam mentafsir dan melaksanakan teks suci itu ke dalam ranah sebenar. Sebenarnya, dengan pembacaan yang kritis atas Bibel justru akan mencemarkan nama Israel sebagai 'rijsatul kharab' (negeri najis dan perosak).

Amat disayangkan, akhbar Arab tak pernah menyiarkan isu ini, boleh difahami lantaran mereka terjebak dengan perang pendapat terhadap isu pengganas muslim, sehingga terlepas isu yang lebih kritikal: ekstremisme dan imperialisme Barat sekular.

Hegemoni Judeo-Christian makin mengemuka seiring dengan penubuhan Israel Raya. Dan keyakinan akan nubuat 'The Second Coming': kedatangan juru selamat yang kedua kali. Dan didahului perang maha dahsyat: armagedon.

Di Barat, Armagedon telah menjadi wacana yang amat penting. Para sineas Yahudi Amerika merasa berkepentingan meng-ilustrasikannya dalam sebuah filem 'Armagedon' dibintangi Bruce Willis, mengisahkan bongkah meteor yang bergerak cepat ke bumi. Untuk mengatasinya dikirimlah utusan: 'sang messiah' berupa pesawat angkasa luar yang akan menghancurkan meteor tersebut sehingga tidak memasuki atmosfera bumi.

Menurut pandangan Islam, Armagedon adalah peristiwa akhir zaman. Rasullullah SAW menyebutnya al-Malhamah al-Kubro, huru hara besar yang tak akan ada tandingannya .. Hakekatnya adalah kemusnahan kecongkakan orang kafir baik Yahudi maupun Nasrani sebagai manifestasi penampakan Qudratullah untuk membongkar kesombongan mereka.

Dan saat itu, Isa putra Maryam turun untuk menghakimi orang Yahudi serta penyokongnya dan membunuh dajjal serta pengikutnya. Termaktub dalam Injil pasal Mimpi (16: 14-16):

'Roh-roh setan pergi mendapatkan raja-raja di seluruh dunia, serta mengumpulkan mereka guna peperangan pada hari besar, yaitu hari Allah yang maha kuasa .lihatlah aku datang seperti pencuri. Berbahagialah dia, yang berjaga-jaga dan yang memperhatikan pakaiannya supaya ia jangan berjalan dengan telanjang danjangan kelihatan kemaluannya. Lalu dia mengumpulkan mereka di tempat yang dalam bahasa Ibrani disebut Harmageddon '

Pada galibnya, berdiri tegaknya Israel, tak ada kaitan dengan fenomena The Second Coming yang dipropagandakan kaum Kristian fundamental. Pendedahan hal ini akan membongkar kesesatan pendapat dari konspirasi Judeo-Christian terhadap seluruh manusia. Bila para ahli kitab ragu boleh merujuk pada nubuat agung Daniel yang merupakan salah satu nubuat yang menjadi pegangan Zionisme-Kristian untuk menyokong penubuhan Israel. Nubuat ini justru menampakan pengingkaran atas pelbagai tindakan kaum Yahudi mulai dari pemikirannya sampai pada penyebutan negeri rasis bagi Israel.

Bagi para pendusta agama yang mengaku sebagai titisan al-Masih perlu meneliti peringatan Isa Al-Masih atas fenomena ini, termaktub dalam Injil Matius 23-24:

'Tetapi ketahuilah ini jika tuan rumah tahu pada waktu mana pada malam hari pencuri datang, sudahlah pasti berjaga-jaga dan tidak akan membiarkan rumahnya dibongkar. Sebab itu hendaklah kamu juga bersiap sedia, kerana anak manusia (Isa as) datang pada saat yang tidak kamu duga-duga. '

Akhirul kalam, termaktub dalam Hadis Bukhari Muslim dari Abu Hurairah diriwayatkan:

'Tidak akan datang hari kiamat sehingga kaum muslimin memerangi kaum Yahudi dan membunuh mereka. Sehingga, bersembunyilah orang-orang Yahudi di belakang batu atau kayu kemudian batu atau kayu itu berkata Wahai orang muslim wahai hamba Allah ini ada orang Yahudi di belakang saya, kemarilah dan bunuhlah dia Kecuali pohon Gharqad (yang tidak berbuat demikian) kerana ia termasuk pohon Yahudi . '

Ada sebahagian rabi Yahudi yang amat mempercayai hadis tersebut. Dan ia menyatakan Peristiwa itu akan terjadi apabila jumlah umat Islam yang datang ke masjid pada saat solat subuh sama dengan jumlah yang dating pada saat solat Jumaat. Ada pula seorang jeneral Israel menghantar surat pada Syekh Akhmad Yassin pengasas Hamas. Jeneral tersebut meminta agar anak-anak muda Palestin jangan menyerang Israel, tunggulah waktunya hingga orang-orang Islam membunuh Yahudi. Jadi, sebagai muslim, patutkah kita untuk tidak percaya dan yakin? Allahua'lam.

*sumber eramuslim.com

Sunday, July 26, 2015

Kisah Perang Ahzab Di Bulan Syawal

468px-Al-Ahzab_Battle_map

Peperangan Ahzab berlaku di Bulan Syawal dan sempena merai bulan kemenangan dan Syawal yang mulia ini, marilah kita bersama mengimbau serta menghayati kisah dan sirah Rasulullah ﷺ dalam peristiwa peperangan Ahzab tersebut. Berlakunya Perang Ahzab pada tarikh 7 Syawal, tahun 5 Hijrah selepas kesedihan yang teramat sangat menimpa kaum Muslimin dalam Peperangan Uhud yang telah mengakibatkan gugurnya ramai para syuhada.
Sebelum itu terjadi pertempuran antara orang Islam dan beberapa orang ahli kitab yang berjiran di Madinah disebabkan oleh pelanggaran syarat perjanjian mereka dengan Rasulullah ﷺ. Beberapa puak di antara mereka seperti Banu Al-Nadir dan lain-lain telah diusir oleh Nabi.
Perang Ahzab atau Khandak, pada tahun kelima selepas Hijrah adalah perang yang mengumpulkan 10,000 orang tentera musyrikin (kafir) dari sekitar tanah Arab untuk memerangi Nabi ﷺ di Madinah.
Pihak Musyrikin tidak memerlukan banyak usaha untuk memujuk penduduk kafir Makkah dalam satu pasukan ketenteraan. Mereka dengan pantas telah bersetuju dan tanpa ragu-ragu telah membentuk 4,000 pejuang. Tentera ini telah ditambah dengan 6,000 dari Ghatafan, Saleem, dan suku kaum yang lain. Oleh itu, sepuluh ribu kuat berarak ke arah Madinah.
Jumlah tersebut adalah lebih ramai daripada 3,000 bilangan penduduk Madinah termasuk kanak-kanak, kaum wanita dan golongan tua.

Parit


Rasululullah ﷺ menerima berita pencerobohan yang akan berlaku beberapa hari lagi telah bermesyuarat dengan para sahabat mengambil cadangan bernas daripada Salman Al-Farisi untuk menggali parit di bahagian Utara bagi menghalang penceroboh daripada memasuki Kota Madinah. Bahagian lain di sekitar Madinah dikelilingi oleh gunung-ganang dan kebun-kebun kurma yang menyukarkan kaum musyrikin memasuki kota Madinah.
Selepas sempurna penggalian tersebut dalam tempoh enam hari, maka sepertimana yang dijangka sebuah ketumbukan besar kaum kafir Quraisy (Musyrikin Quraisy) bergabung dengan kaum-kaum musyrikin di sekitar Kota Makkah telah tiba di hadapan parit tersebut.
Menyaksikan parit, penceroboh terkejut dan sedar bahawa ia telah menjadi sukar bagi mereka untuk memasuki Madinah. Oleh itu, mereka berpendapat bahawa perlu untuk terus mengepung Madinah dan bukannya menyerang secara langsung.

Di sini dapat diringkaskan bahawa usaha yang dilakukan oleh kaum Musyrikin untuk menyeberangi parit itu tidak berjaya. Peperangan terbatas hanya dengan melepaskan anak panah. Walaupun begitu terdapat enam orang dari pihak Muslimin dan 10 orang dari pihak Musyrikin yang terbunuh.
Firman Allah سبحانه وتعالى:

وَأَنزَلَ ٱلَّذِينَ ظَٰهَرُوهُم مِّنْ أَهْلِ ٱلْكِتَٰبِ مِن صَيَاصِيهِمْ وَقَذَفَ فِى قُلُوبِهِمُ ٱلرُّعْبَ فَرِيقًۭا تَقْتُلُونَ وَتَأْسِرُونَ فَرِيقًۭا

“Dan DIA menurunkan orang-orang Ahli Kitab (Bani Quraizhah) yang membantu golongan-golongan yang bersekutu dari benteng-benteng mereka, dan Dia memasukkan rasa takut dalam hati mereka. Sebahagian mereka kamu bunuh dan sebahagian yang lain kamu tawan.” (Surah Al-Ahzab; Ayat 26)

Khianat


Dalam keadaan yang tegang itu, Bani Quraizah iaitu kaum Yahudi yang tinggal di Madinah telah dihasut oleh Huyai bin Akhtab untuk memerangi kawasan tempat tinggal di Madinah yang didiami oleh golongan wanita dan anak-anak kecil. Mereka telah melanggar janji mereka dengan Rasulullah ﷺ dengan membuat keputusan tersebut. Beberapa orang Yahudi dilihat cuba menyusup masuk untuk menyerang dari belakang.
Tindakan khianat mereka adalah satu kejutan yang menakutkan kepada umat Islam. Dengan melanggar perjanjian, komuniti ini memberikan tentera kafir kuasa tambahan dan peralatan. Ia menjadi kewajipan umat Islam untuk menambah baris pertahanan mereka.
Dalam pada itu, dengan keperwiraan yang ditunjukkan oleh Shafiyyah binti Abdul Muthalib, beliau berjaya membunuh mereka dan Bani Quraizah yang melihat dari jauh menjangka Rasulullah ﷺ juga telah meletakkan askar pertahanan dari belakang. Keadaan menjadi selamat seketika dan dalam situasi sedemikian menyebabkan mereka hanya menyediakan makanan kepada tentera-tentera Quraisy.

Ketakutan Orang Munafik


Terdapat ramai orang-orang munafik di kalangan umat Islam yang menyebarkan khabar angin yang menakutkan, menambah kegentaran kepada takut orang-orang Islam. Al-Quran memberitahu kita krisis psikologi masyarakat Islam yang hidup dalam tempoh itu:
Firman Allah سبحانه وتعالى:

يَ إِذْ جَاءُوكُم مِّن فَوْقِكُمْ وَمِنْ أَسْفَلَ مِنكُمْ وَإِذْ زَاغَتِ الْأَبْصَارُ وَبَلَغَتِ الْقُلُوبُ الْحَنَاجِرَ وَتَظُنُّونَ بِاللَّـهِ الظُّنُونَا ﴿١٠﴾ هُنَالِكَ ابْتُلِيَ الْمُؤْمِنُونَ وَزُلْزِلُوا زِلْزَالًا شَدِيدًا ﴿١١﴾ وَإِذْ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ مَّا وَعَدَنَا اللَّـهُ وَرَسُولُهُ إِلَّا غُرُورًا ﴿١٢﴾ وَإِذْ قَالَت طَّائِفَةٌ مِّنْهُمْ يَا أَهْلَ يَثْرِبَ لَا مُقَامَ لَكُمْ فَارْجِعُواۚ وَيَسْتَأْذِنُ فَرِيقٌ مِّنْهُمُ النَّبِيَّ يَقُولُونَ إِنَّ بُيُوتَنَا عَوْرَةٌ وَمَا هِيَ بِعَوْرَةٍۖ إِن يُرِيدُونَ إِلَّا فِرَارًا ﴿١٣

“Masa itu ialah masa tentera musuh datang melanggar kamu dari sebelah hulu dan dari sebelah hilir (tempat pertahanan) kamu; dan masa itu ialah masa pemandangan mata kamu tidak berketentuan arah (kerana gempar dan bingung) serta hati pun resah gelisah (kerana cemas takut), dan kamu masing-masing pula menyangka terhadap Allah dengan berbagai-bagai sangkaan. Pada saat itulah diuji orang-orang yang beriman, dan digoncangkan perasaan dan pendiriannya dengan goncangan yang amat dahsyat. Dan lagi masa itu ialah masa orang-orang munafik dan orang-orang yang tidak sihat dan tidak kuat iman dalam hatinya berkata: “Allah dan RasulNya tidak menjanjikan kepada kita melainkan perkara yang memperdayakan sahaja”. Dan juga masa itu ialah masa segolongan di antara mereka berkata: “Wahai penduduk Yathrib (Madinah), tempat ini bukan tempat bagi kamu (untuk berjuang di sini), oleh itu baliklah”. Dan sebahagian dari mereka pula meminta izin kepada Nabi (hendak balik) sambil berkata: “Sesungguhnya rumah-rumah kami memerlukan perlindungan”, pada hal ia tidak memerlukan perlindungan. Mereka hanya bertujuan hendak melarikan diri (dari berjuang menegakkan Islam).” (Surah Al-Ahzab; Ayat 10-13)

Setelah mendengar berita yang merungsingkan tersebut Rasulullah ﷺ telah menghantar wakilnya untuk mencari kebenaran tentang peristiwa tersebut. Apabila ternyata kesahihan berita tersebut, khabar ini tersebar dalam kalangan tentera yang menjaga di barisan hadapan. Kemudian sebahagian daripada tentera memohon izin untuk pulang mempertahankan anak-anak dan isteri mereka di rumah.
“Allahuakbar! Bergembiralah wahai orang-orang muslimin dengan kemenangan dan pertolongan daripada Allah سبحانه وتعالى.” Sabda baginda selepas diam seketika.

Bantuan Allah سبحانه وتعالى


Rasulullah ﷺ merancang untuk menghantar beberapa pasukan untuk menjaga di barisan belakang dan menghantar beberapa pasukan untuk mengucar-kacirkan tentera musyrikin di barisan hadapan. Namun rancangan Rasulullah ﷺ tidak diterima oleh beberapa orang Sahabat setelah Rasulullah ﷺ memberitahu rancangan ini adalah pendapatnya dan bukan wahyu daripada Allah سبحانه وتعالى.
Kemudian Allah سبحانه وتعالى telah membuat keputusan yang sekaligus menghina dan memecah-belahkan musuh dengan mendatangkan Nua’im bin Mas’ud. Beliau adalah seorang yang berpengaruh dalam kalangan Bani Quraizah dan orang musyrikin Quraisy.
Beliau menyatakan keislamannya di hadapan Rasulullah ﷺ dan bersedia membantu untuk memecahbelahkan tentera musyrikin. Dan kemudiannya Rasulullah ﷺ menyerahkan perancangan dan strategi memecahbelahkan mereka kepada Nua’im, maka beliau telah melaga-lagakan antara Bani Quraizah dan Bani Quraisy.
Apabila mengetahui bahawa barisan mereka telah berpecah belah, mereka khuatir dan telah hilang semangat untuk berperang memandangkan kemungkinan berlaku peperangan sesama sendiri dan tiada kesatuan antara mereka. Pada masa yang sama Rasulullah ﷺ dan para sahabat berdoa kepada Allah سبحانه وتعالى dengan penuh keikhlasan agar pasukan musuh dikalahkan.
Akhirnya Allah سبحانه وتعالى menurunkan para malaikat yang datang berupa angin taufan mencabut kesemua khemah-khemah musuh dan memporak-perandakan gerakan mereka. Allah سبحانه وتعالى juga mengirimkan malaikat yang menyusupkan perasaan takut di pihak musuh.
Firman Allah سبحانه وتعالى:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱذْكُرُوا۟ نِعْمَةَ ٱللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَآءَتْكُمْ جُنُودٌۭ فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيحًۭا وَجُنُودًۭا لَّمْ تَرَوْهَا ۚ وَكَانَ ٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرًا

“Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah akan nikmat Allah (yang telah dikaruniakan) kepadamu ketika datang kepadamu bala tentera, lalu KAMI kirimkan kepada mereka angin taufan dan tentera yang tidak dapat kamu melihatnya. Dan adalah Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.”(Surah Al-Ahzab; Ayat 9)

Rasulullah ﷺ menghantar wakil untuk melihat keadaan musuh dan ternyata tiada seorangpun dalam kalangan mereka yang tinggal melainkan kesemuanya telah melarikan diri ke Makkah.
Peperangan ini telah bermula pada 5 Syawal dan telah berlangsung selama sebulan. Perang Ahzab bukanlah peperangan yang membawa kepada kerugian dan keuntungan melainkan ia adalah perang saraf semata-mata. Tiada pertempuran hebat yang berlaku di antara kedua belah pihak.
.
Namun dalam catatan sejarah Islam, ia adalah peperangan yang sangat tegang, yang berakhir dengan kekalahan di pihak Musyrikin. Peperangan ini memberi petunjuk bahawa sebesar manapun kekuatan ketenteraan yang ada pada negara Arab Musyrikin, ia tidak sanggup untuk melawan kekuatan kecil yang sedang mekar di bumi Madinah.
Disebabkan perkara ini Rasulullah ﷺ bersabda; “Sekarang kitalah yang akan menyerang mereka dan mereka tidak akan menyerang kita. Kitalah yang akan mendatangi mereka.”
Allah سبحانه وتعالى berfirman:

وَرَدَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ بِغَيْظِهِمْ لَمْ يَنَالُوا۟ خَيْرًۭا ۚ وَكَفَى ٱللَّهُ ٱلْمُؤْمِنِينَ ٱلْقِتَالَ ۚ وَكَانَ ٱللَّهُ قَوِيًّا عَزِيزًۭا

“Dan Allah telah menghalau kembali orang-orang (angkatan tentera) yang kafir itu yang keadaan mereka penuh geram dan marah (kerana gagal dan hampa), mereka tidak memperoleh sebarang keuntungan. Dan Allah selamatkan orang-orang yang beriman dari bencana menghadapi peperangan. Dan adalah Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.” (Surah Al-Ahzab; Ayat 25)

والله أعلم بالصواب
Wallahu A’lam Bish Shawab
(Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

Saturday, July 25, 2015

Peristiwa Penting Di dalam Bulan Syawal

Bulan Syawal merupakan bulan kesepuluh di dalam taqwim Hijriyah yang penuh keutamaan dan keistimewaan. Secara harfiah, Syawal berarti peningkatan. Hal ini demikian kerana segala amal ibadah mahupun latihan yang dijalani selama sebulan penuh ketika Ramadhan, hendaknya dapat dilipatgandakan kualiti dan kuantitinya pada bulan ini.

Keistimewaan Syawal semakin nyata dengan anjuran berpuasa sunnah selama enam hari. Rasulullah SAW sangat menekankan ibadah ini, dan dibuktikan dengan banyaknya hadis berkait amalan puasa tersebut.

Selain itu, sejarah awal Islam juga mencatat sejumlah peristiwa penting yang terjadi di bulan Syawal. Beberapa di antaranya bahkan memiliki pengaruh kuat terhadap keberhasilan pengembangan agama Islam di fasa berikutnya.

1. Perang Uhud

Berlaku pada 15 Syawal 3 Hijrah. Tentera kafir Quraisy ingin membalas dendam kekalahan Perang Badar setahun sebelum itu.Pada peringkat pertama, tentera Islam mencapai kemenangan. Tetapi, akibat kumpulan pemanah melanggar perintah Rasulullah supaya tidak meninggalkan kedudukan masing-masing walau apa pun berlaku, tentera Islam akhirnya ditewaskan.Pasukan pemanah Islam melanggar perintah Rasulullah selepas yakin mencapai kemenangan dan ingin memungut harta rampasan perang yang ditinggal musuh.Khalid Ibnu Walid yang ketika itu belum memeluk Islam, mengambil peluang itu melakukan serangan mengejut sehingga berlakunya kekalutan.

Hal ini ditambah dengan serangan saraf dengan tersebar kononnya Rasulullah wafat.Akhirnya, ada sahabat terpandang Rasulullah masih berjuang, lalu diamelaungkan keadaan sebenar sehingga membangkitkan semula semangat juang tentera Islam.Baginda bersama 30 tentera Islam menuju ke suatu teluk di Bukit Uhud untuk mengatur perancangan perang yang baru.Pada peringkat kedua ini, tentera Islam menerima ujian apabila 70 orang syahid, termasuk Saidina Hamzah Abdul Muttalib yang digelar Asadullah (Singa Allah).

Pada peringkat ketiga, tentera Islam dapat bertahan apabila tentera kafir yang tidak berpuas hati kerana gagal membunuh Rasulullah, mengatur langkah menyerang Madinah.Bagaimanapun, mereka tidak meneruskan perancangan itu apabila mengetahui Rasulullah bersiap untuk menyerang balas.Kekalahan pada peringkat kedua ini berlaku akibat pelanggaran perintah nabi selaku pemimpin serta rasa terlalu seronok dengan harta rampasan perang sehingga kurangnya pertautan hati dengan Allah.


2. Perang Bani Qainuqa

Terjadi pada Syawal 2 Hijriyah. Pasukan Islam pimpinan Rasulullah memerangi kaum Yahudi lantaran mereka memusuhi kaum Muslim. Mereka juga yang pertama mengkhianati perjanjian yang dibuat oleh kedua pihak.

3. Perang Bani Sulaim di Kudri

Terjadi pada Syawal 2 Hijriyah. Rasulullah berangkat menuju Qarqarah al-Kadr untuk memecah pasukan Bani Sulaim dan Gathafan.

4. Perang Khandaq

Berlaku mulai Syawal sehingga awal Zulkaedah 5 Hijrah.Peristiwa ini mudah diingati kerana setiap kali tiba hari raya, kita sentiasa laungkan Ahzab (Dan Dialah (Allah) yang memenangkan tentera-Nya serta mengalahkan tentera Ahzab).Perang Ahzab yang bererti tentera bersekutu, juga dikenali dengan nama Perang Khandak (parit) sempena saliran dibina tentera Islam sebagai kubu.Ia berlaku selepas Yahudi Bani Nadhir dihalau Rasulullah dari Madinah kerana cuba membunuh baginda.

Tentera bersekutu kuffar seramai 10,000 orang yang tiba ke tempat peperangan terkejut apabila mendapati parit digali tentera Islam. Ia adalah pengalaman strategi berperang yang baru kepada mereka.Tentera Islam yang hanya berjumlah 3,000 orang mampu bertahan.Pertempuran besar tidak berlaku dalam peperangan ini. Hanya enam tentera Islam syahid, manakala 10 Musyrikin dibunuh.Akhirnya, Allah mendatangkan kemenangan dengan ribut pasir, menyebabkan tentera musuh berundur. Berlaku juga kacau-bilau antara mereka apabila pengintip yang dihantar Rasulullah berjaya melonggarkan kepercayaan antara tentera Ahzab

5. Perang Hunain

Pertempuran antara Nabi Muhammad dan pengikutnya melawan kaum Badui dari suku Hawazin dan Tsaqif pada tahun 630 M atau 8 H, dari Mekkah ke Thaif. Pertempuran ini berakhir dengan kemenangan mutlak bagi kaum Muslimin, yang juga berhasil memperoleh rampasan perang yang banyak.

Pasukan Muslimin saat itu 12,000 orang, terdiri dari 10,000 Muslim yang turut serta dalam penaklukan Makkah, ditambah 2,000 orang Quraisy Mekkah yang baru masuk Islam. Perang ini terjadi sekitar dua minggu setelah penaklukan Makkah, atau empat minggu setelah Muhammad meninggalkan Madinah.

6. Perang Tha’if

Orang-orang Tsaqif yang melarikan diri dari perang Hunain pergi ke benteng-benteng mereka di Thaif. Rasulullah SAW mengejar mereka melewati daerah-daerah Nakhla al-Yamaniyah, Qarn, al-Mulaih dan Bahrah ar-Rugha. Baginda kemudian membangunkan markaz dan mengepung benteng-benteng Thaif selama lebih dari 20 malam.

Rasulullah SAW melempari orang-orang Thaif dengan senjata manjanik (pelempar batu). Perang Thaif adalah perang pertama di mana kaum Muslim menggunakan senjata manjanik. Dalam peperangan Thaif ini juga digunakan dabbabah, iaitu sejenis alat perang yang digunakan untuk menghancurkan pintu-pintu benteng.

7. Pernikahan Rasulullah

Pernikahan Rasulullah dengan Aisyah ra dan Ummu Salamah.

8.Kelahiran Imam Bukhari

Lahirnya Imam Bukhari pada bulan Syawal, iaitu tahun 194 Hijriyah. Beliau wafat pada tahun 256 H iaitu di malam ‘Eidul Fitri dan dimakamkan pada hari raya 1 Syawal.

9. Kelahiran Abdullah bin Zubair

Lahirnya Abdullah bin Zubair, dan dialah bayi pertama muhajirin yang lahir dimadinah pada 1 Hijriyah

*sumber dari khaujahrubiyah.blogspot.com

Friday, July 24, 2015

Matahari Yang Bersinar Di Tengah Malam, Inilah Lokasinya


Lapland, Merupakan sebuah provinsi yang ada di Finland yang mempunyai luas wilayah 98.946 km = C2 = B2 dengan populasi penduduk berjumlah 187.777 jiwa (2002). Ibu kotanya ialah Rovaniemi. Provinsi ini ternyata mempunyai sebuah fenomena unik indah untuk dipandang, iaitu matahari di tengah malam.

Hal ini terjadi kerana lokasinya yang memang berada di lingkar kutub, selama dua puluh empat jam dalam dua bulan setiap tahun wilayah ini akan disinari oleh matahari sepanjang hari tanpa henti. Fenomena unik ini biasanya disebut midnight sun atau matahari tengah malam.

Fenomena ini biasanya akan berlaku setiap bulan Jun dan Julai. Pelancong yang melawat Lapland dapat melihat secara langsung cahaya unik dari matahari tengah malam, yang tidak memberi batas antara siang dan malam di sini. Hal ini membolehkan bagi para pelancong untuk mendaki gunung Lapland di malam hari atau bahkan melakukan sukan golf selama 24 jam non-stop.Salah satu tempat kegemaran pelancong untuk pelancongan golf yang terdapat di Lapland adalah Bjorkliden GC, padang golf yang terletak paling utara wilayah ini. Letaknya bersempadan langsung dengan beberapa gunung yang merupakan sempadan negara antara Sweden dan Finland serta Tasik Tornestrask.

Selain dapat menikmati sensasi bermain golf tengah malam, aktiviti pelancongan lain yang juga digemari di Lapland adalah bermain ski di Riskgransen, yang merupakan pusat peranginan ski paling utara di Eropah. Tidak seperti resort ski lain di Eropah, Riksgransen tidak mempunyai suhu sejuk, sehingga para pencinta ski tidak perlu takut kedinginan.

Hal ini disebabkan fenomena matahari tengah malam tadi, yang membuat matahari tetap bersinar sehingga membuat wilayah ini tetap hangat sekaligus masih mempunyai salji untuk para pemain ski berseluncur.

Lapland juga merupakan rumah bagi hotel ais pertama dan terbesar di dunia. di hotel ini, para tetamu akan tidur di antara bongkah ais yang disalut peralatan tempat berbahan kulit rusa. Mulai dari lilin sehingga kerusi dan meja, semua yang ada di hotel ini diperbuat daripada ais.

Hotel ini dibina pada 1989, di desa kecil Jukkasjarvi. hotel ini dibina oleh para pemahat ais tempatan yang berasal dari hotel ini. Biasanya Hotel Es ini hanya dibuka pada musim sejuk sahaja. Istimewa untuk tahun ini, Hotel Es terbuka juga di musim panas. Seperti biasa, air untuk membuat blok ais ini berasal dari Sungai Torne, yang tidak jauh dari hotel.

*sumber dari eramuslim.com

Thursday, July 23, 2015

Melawan Orang-Orang Kafir


Perspektif orang-orang kafir dengan kekufurannya, selalu memutarbelitkan permasalahan yang ada. Mereka lebih memilih beriman kepada yang bathil, dan menolak yang haq. Mereka selalu mengikuti hawa nafsunya, dan pandangannya yang tidak berasas. Semuanya itu, menjadi penyebab kokohnya kezaliman dalam diri mereka, dan membuat mereka semakin jauh jalan Allah yang lurus.

Firman Allah Taala dalam surah al-Ankabut, ayat 67-68: "Dan, apakah mereka tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Kami telah menjadikan (negeri mereka) tanah suci yang aman, sedang manusia sekitarnya rampok-merampok. Maka, mengapa (sesudah nyata kebenaran) mereka masih percaya kepada yang batil dan ingkar kepada nikmat Allah? Dan, siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-ngadakan perkara dusta terhadap Allah atau mendustakan yang hak itu datang kepadanya? Bukankkah dalam neraka Jahannam disediakan tempat bagi orang-orang kafir ".

Ayat diatas memberikan gambaran perbezaan yang nyata kehidupan orang kafir yang melencong jauhdari kehidupan orang beriman. Kehidupan duniawi yang seharusnya mereka jadikan sebagai kehidupan penuh ujian dan masa untuk menanam bekal demi kehidupan akhirat, malah mereka jadikansebagai tempat tinggal abadi dan tempt berpijak. Mereka meletakkan diri dalam penjara yang sempit dan menghabiskan masa mereka yang sangat terhad.

Mereka makan dan menikmati hidup layaknya seekor binatang dan bahkan mereka lebih rendah daripada itu. Binatang masih dapat dikawal dengan tabiatnya, sedangkan orang kafir mereka tidak punya tabiat yang mengikat dan mengawal mereka dari sifat keburukan yang besar dan kerosakan yang membinasakan.

Allah Taala dalam surah Muhammad, ayat 12, menggambarkan watak orang kafir: "Dan, orang-orang kafir itu bersenang-senang (di dunia) dan mereka seperti makannya binatang-binatang. Dan, neraka adalah tempat tinggal mereka ".

Di sini Allah Ta'ala telah menjelaskan perspektif orang-orang kafir melalui ayat-ayat al-Qur'an terhadap kehidupan dunia. Dengan tujuan agar orang-orang beriman tidak menyerupai orang-orang kafir, terutama dalam mendepani perilaku orang-orang kafir yang boleh menjerumuskan orang-orang beriman hanya memuaskan hawa nafsu.

Kehancuran orang-orang beriman di mana-mana, kerana mereka telah terjerumus oleh hawa nafsu, yang hanya mengejar kenikmatan dunia. Seperti, yang terjadi pada zaman generasi yang dahulu, kejatuhan Andalusia, dan terakhir Grenada kepada kuasa kafir, kerana para pemimpin Islam sudah terjerumus ke dalam nafsu kenikmatan dunia. Kekuasaan Islam yang sudah menyebar sampai ke tengah-tengah Eropah itu, hancur kerana para pemimpin (sultan dan raja) mereka sudah sangat berlebihan dalam hal kenikmatan dunia.

Sampai, Grenada itu dijual oleh dua orang ekskutif (pejabat) dan satu orang ulama, mereka bertiga yang sudah terselimuti oleh kenikmatan dunia, rela menjual Grenada kepada penguasa kafir. Maka, dari sini sirnalah bangunan Islam yang sudah berlangsung selama kurang lebih tujuh abad. Dan, untuk membinanya kembali tidak mudah, entah bila lagi akan muncul bangunan Islam di Eropah.

Allah Ta'ala memberikan gambaran terhadap orang-orang kafir sikap terhadap dunia, seperti digambarkan dalam surah al-Baqarah, ayat 212: "Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman, padahal orang -orang yang bertakwa lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan, Allah member rezeki kepada orang-orang yang kehendaki-Nya tanpa batas ".

*sumber dari eramuslim.com

Wednesday, July 22, 2015

Menurut Ibnu Qoyim, Pentingnya "Itu" untuk Suami-Isteri

burung

Hubungan intim suami-isteri, menurut Ibnu Qayyim Al-Jauzi dalam At-Thibbun Nabawi (Perubatan ala Nabi), sesuai dengan petunjuk Rasulullah memiliki tiga tujuan: memelihara keturunan dan keberlangsungan umat manusia, mengeluarkan cecair yang bila mendekam di dalam tubuh akan berbahaya, dan meraih kenikmatan yang dianugerahkan Allah.

Ulama salaf mengajarkan, "Seseorang hendaknya menjaga tiga hal pada dirinya: Jangan sampai tidak berjalan kaki, agar jika suatu saat harus melakukannya tidak akan mengalami kesukaran; Jangan sampai tidak makan, agar usus tidak menyempit; dan jangan sampai meninggalkan hubungan, kerana air sumur saja bila tidak digunakan akan kering sendiri. "

Muhammad bin Zakariya menambahkan, "Sesiapa yang tidak bersetubuh dalam waktu lama, kekuatan organ tubuhnya akan semakin lemah, syarafnya akan menegang dan pembuluh darahnya akan tersumbat. Saya juga melihat orang yang sengaja tidak melakukan jima 'dengan niat membujang, tubuhnya menjadi dingin dan wajahnya muram. "

Sedangkan di antara manfaat bersetubuh dalam pernikahan, menurut Ibnu Qayyim, adalah terjaganya pandangan mata dan kesucian diri serta hati dari perbuatan haram. Jima 'juga bermanfaat terhadap kesihatan psikis pelakunya, melalui kenikmatan tiada tara yang dihasilkannya.

Puncak kenikmatan bersetubuh tersebut dinamakan orgasme atau faragh. Meski tidak semua hubungan pasti berkesudahan faragh, tetapi usaha optimum pencapaian faragh yang adil hukumnya wajib. Yang dimaksudkan faragj yang adil adalah orgasme yang boleh dirasakan oleh kedua-dua belah pihak, yakni suami dan isteri.

Mengapa wajib? Kerana faragh bersama merupakan salah satu unsur penting dalam mencapai tujuan pernikahan yakni sakinah, mawaddah dan rahmah. Ketidakpuasan salah satu pihak dalam jima ', jika dibiarkan berlarut-larut, dikhuatiri akan mendatangkan mudharat yang lebih besar, yakni perselingkuhan. Maka, sesuai dengan prinsip dasar islam, la dharara wa la dhirar (tidak berbahaya dan membahayakan), segala usaha mencegah hal-hal yang membahayakan perkahwinan yang sah hukumnya juga wajib.

*sumber islampos.com

Tuesday, July 21, 2015

Jika Masjid Dibakar

tolikara

Kesabaran seorang muslim, jika agama Islam dihinakan, mereka akan marah dan rela melakukan apa saja untuk membela agamanya. Termasuk mengorbankannya nyawa sekalipun. Begitulah seorang muslim, kerana keimananya itu lah menggetarkan hatinya untuk bersedia mati demi agama Allah SWT. 

Jadi begini, sebelum saya meneruskan ulasan tulisan ini alangkah baiknya membaca postingan Ustaz Felix Siauw terlebih dahulu. Kerana inspirasi menulis ini pun kerana membaca posting beliau. 

1. berkaitan dengan insiden "Pembakaran Masjid di Papua" | ini jelas bahagian kezaliman besar yang perlu dikecam dan diambil tindakan 

2. kita memahami betul reaksi ummat Muslim yang sangat menyayangkan hal ini | apalagi kejadian ini berlaku disaat solat Ied Fitri 

3. dan perkara ini dalam Islam adalah sebahagian kezaliman yang sangat besar | iaitu menghalang manusia dari beribadah kepada Allah swt 

4. Dan siapa yang lebih aniaya dari orang yang menghalang menyebut nama Allah di masjid-masjid-Nya, dan berusaha merobohkannya? (QS2: 115) 

5. kejadian pembubaran solat Ied dan pembakaran masjid di Papua ini | menunjukkan kepada kita beberapa pelajaran yang boleh diambil 

6. pertama, apabila Muslim majoriti, mereka disudutkan dengan dalil toleransi | namun saat minoriti, mereka ditekan dengan dalil demokrasi 

7. saat Muslim menjadi majoriti, kita terpaksa mengorbankan akidah dengan dalil toleransi | membiarkan seluas-luasnya syiar agama lain 

8. sebaliknya saat Muslim minoriti, kita dipaksa juga, menghormati yang banyak | juga dengan mengorbankan akidah, mengorbankan agama 

9. kedua, lalainya negara memberikan jaminan perlindungan undang-undang | harusnya hal seperti ini ditindak keras agar tidak merebak pada yang lain 

10. bagaimanapun perkara sepert ini berbahaya dalam mencetuskan konflik antar masyarakat | adalah peranan negara untuk memberikan keadilan bagi ummat 

11. hanya saja, undang-undang di negara ini memang rancu, mengapa? | Kerana tidak diterapkan syariat Islam untuk menetapkan 

12. dalam sistem undang-undang yang bukan berdasar Islam, baik ummat Muslim ataupun Non-Muslim | sama-sama terancam keberadannya, tidak selamat 

13. tapi dalam sistem Islam, Islam menjamin dan melindungi semua bentuk ibadah | apapun agamanya, akan dilindungi dan dijamin oleh Islam 

14. lalu bagaimana kita menyikapi insiden kezaliman di Papua ini? | Ada beberapa juga yang perlu kita pegang sebagai panduan 

15. pertama, harus adil dengan menghadkan perbahasan hanya pada insidennya dan pelakunya saja | bukan mengeneralisasi dan meluaskan masalah 

16. kerana kita Muslim dan kita diajarkan Allah dan Rasul-Nya | kita tidak membalas perlakuan zalim dengan kezaliman juga 

17. kedua, setiap kezaliman harus dihilangkan, dan ini adalah peranan negara | maka negara harus mengambil langkah tegas terhadap insiden ini 

18. pelakukanya diusut, ditindak dan dihukum setimpal agar jadi peringatan buat yang lain | dan dijamin agar tidak berlaku perkara yang sama 

19. ketiga, yang terpenting, kesedaran bahawa tidak akan ada kebaikan menyeluruh | tanpa penerapan syariat Islam secara total di negeri ini 

20. sebab hanya syariat Islam yang boleh memberikan jaminan keadilan | kerana hukumnya datang dari Yang Maha Adil, Allah swt 

21. haruskah membalas dengan kekerasan? tentu tidak | kerana amal fizikal itu bahagiannya negara yang punya kuasa, alat fizikal 

22. oleh itu penting sekali Khilafah yang menerap syariat | agar konflik seperti ini tidak berterus dan berpanjang 

23. yang terakhir, kita doakan saudara kita Muslim Papua dan di mana-mana mereka minoriti | semoga Allah kuatkan dan mudahkan mereka 

24. semoga Allah berikan ganjaran terbaik atas keistiqamahan mereka | dan balasan terbaik berupa ridha-Nya, juga bagi kita semuanya.

*sumber islampos.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam