Wednesday, October 31, 2012

Jangan kamu membantah 7 golongan ini

ســـبـــحـــــــــــــــان اللـــه وبــحـمــــــده … ســبــحــــــــــــــــان اللـــه العـظيــــــــــــــم ستة أصناف من الناس لا تحاورهم ولا تجدي المجادلة معهم
== الجاهل ==
1-Orang-orang Jahil tentang agama.
لا شك إنك متى حاورت جاهلاً
ظن لجهله أن الحق معه وحصل له ضرر تكون أنت سببه
= = السفيه = =
2-Orang-orang bodoh atau orang yang mempersendakan agama.
ليس من الحكمة أن تحاور السفهاء
لأن السفيه لا رشد في أقواله ولا أفعاله
فكيف يرجى تلمس الحق في محاورته ومناظرته
= = الغضبان = =
3-Orang yang pemarah kerana orang marah adalah sebahagian daripada gila.
عليك أخي المحاور أن تسكت إذا غضب من تحاور
حتى تهدأ أعصابه وتبرد مشاعر الغضب
وتسكن إضطرابات النفس
فمتى واجهته وهو بهذا الحال كنت كعاقل واجه مجنوناً
= = الثقيــل = =
4- Orang yang payah menerima pendapat orang lain.
إذا رأيت محاورك لا يحسن الحوار فيفيدك
ولا الاستماع فيستفيد منك
فإياك وإياه
= = المتعنت الاحمق = =
5- Orang  mengikut sesuatu pendapat secara buta tuli.
والمتعنت قد يكون أحد الرجلين
إما جاهل جهل مركب
أو أحمق لا دواء له إلا بالإعراض عنه
فإنه إن وافقته خالفك
وإن خالفته عارضك
وإن أكرمته أهانك
وإن أهنته أكرمك
وإن تبسمت له كشر لك
وإن حلمت عنه جهل عليك
وإن جهلت عليه حلم عنك
=المبتدع = = =
6- Orang yang mencampuradukkan semua kebaikkan dunia sebagai agama sehingga manusia keliru dengan kebaikkan agama.
وهذا الصنف لا يعرفه إلا من أتاه الله الحكمة والبصيرة
بحال البدع وأهلها
فلا بد التفقه في هذا المقام
فكم من أشخاص إستعمل الحوار معهم
فلم يحصد غير الأحقاد والشنآن
= = المحاور = =
7-Orang yang suka berbantah dan berdolak dalih.
حسن الخلق .. الصبر .. بسط الوجه .. أما صفات المحاور فهي
التواضع .. الهدوء .. الرحمة بالخصم ..
الصدق

Tuesday, October 30, 2012

Superman, Samiri, Sion; Simbol Kekuatan Besar Bangsa Yahudi

Anda pasti sudah biasa melihat simbol 'S' gambar diatas. Simbol dari watak fiksyen bernama Superman ini begitu popular di seluruh dunia. Dari filem Superhero tersebut, tahukah anda jika disebalik simbol dan filem tersebut tersimpan idea cemerlang tentang kejayaan kaum Yahudi sebagai "Manusia Pilihan Tuhan" dan manusia lain tidak sempurna?

Jerry Siegel dan Joe Shuster, dua orang keturunan Yahudi di sebalik pembuat tokoh Superman, dengan bijak membingkai idea ini secara halus dalam gaya penyajian yang enak dinikmati oleh siapa saja.

Simbol huruf "S" pada gambar di atas banyak mempunyai erti. Tetapi yang lebih dekat maknanya adalah SION dan Samiri. Untuk Sion, semua orang tahu kalau ini adalah bukit yang ingin dikuasai semata oleh Yahudi dalam gerakan Zionis. Dan gerakan ini berasal dari nama Sion.

Samiri, adalah tokoh sempalan dari Bani Israel yang menentang misi Nabi Musa. Samiri inilah yang menjadi awal idea pemberontak tauhid dan menyimpan ilmu sihir besar yang sehingga kini masih dijaga oleh sebahagian Yahudi sebagai ilmu rahsia bernama Kabbalah. Dan nama Samiri ini pula diduga sebagai nama panggilan lain untuk tanah Amerika Syarikat yang dikuasai secara ekonomis dan politik oleh Yahudi. Dan nama lain dari Amerika Syarikat adalah Uncle Sam yang mana kata Sam adalah singkatan dari Samiri.
Adakah analisa sederhana tentang ideologi zionis dalam Superman ini bualan? Mungkin bagi anda yang sudah begitu senang dengan dunia fiksyen ini adalah bualan belaka. Tetapi jika anda secara cermat memperhatikan nama dari asli dari Superman iaitu KAL-El, maka anda akan terkejut bahawa nama tersebut sangat ber-Yahudi sekali.

Menurut bahasa Ibrani, bahasa yang digunakan oleh Yahudi, kata EL bermaksud Tuhan (God). Dan nama EL selalu berkaitan dengan Tuhan, oleh kerana itu ada beberapa nama menggunakan akhiran EL iaitu Israel, Samuel dan Michael.

Setelah penulis memeriksa erti KAL dalam kamus online di Babilon tidak terdapat makna khusus dari kata ini.Hanya saja setelah diperiksa dari beberapa kaitan nama ini, KAL ertinya ke dalam bahasa Inggeris adalah nama sayuran iaitu kubis dengan ciri khasnya iaitu daunnya yang kerinting melengkung. Ini tepat sekali dengan ciri khas dari Superman ketika berubah dari Clark Kent ke Superman dengan perubahan pada kacamata dan bentuk rambut. Superman tidak menggunakan kacamata dan bentuk rambut khas: rambut melengkung berbentuk huruf S. Perhatikan perbedaanya di gambar berikut ini:

Menurut ideologi zionis yang berpunca pada Talmud (baca juga artikle penulis tentang Talmud ini di seri Yahudi: Bermula di Mesir Berakhir Di Palestin), bangsa Yahudi adalah manusia pilihan Tuhan yang sepatutnya hanya merekalah yang menguasai dunia ini. Sebagai manusia pilihan, mereka memiliki hal-hal khusus yang tidak dimiliki oleh bangsa lain.

Ideologi ini dibungkus secara baik dalam komik Superman. Yahudi memang perkasa dalam sosok Superman dan ideologi Zion terus terusung dalam huruf S yang ketara.

Sampai di sini mungkin anda masih tidak percaya apa yang penulis sampaikan. Tetapi fakta telah bercakap secara lancar dalam filem dan komik tersebut serta sejarah yang sedang kita jalani ini.

Komik Superman tetaplah dibungkus untuk penggunaan komersial maka dibuatlah cerita berseri yang cukup panjang, tetapi disebalik itu tersimpan agenda besar dari Yahudi: Merekalah yang diperlukan ole manusia bukan Yahudi untuk menyelamatkan dunia ini dan bukan bangsa lain.

Monday, October 29, 2012

Mina hanya sesak 3 hari dalam setahun (gambar)

Foto udara yang diambil dari helikopter, menunjukkan ribuan tenda pemondokan jamaah haji di Mina, Sabtu (27/10).   (Hassan Ammar/AP)
  Pemandangan udara suasana kawasan Mina, Sabtu (27/10).   (Hassan Ammar/AP)
Kota Mina hanya terletak kira-kira 5 km dari bandar suci Makkah. Bandar kecil ini hanya ramai ketika pelaksanaan ibadah haji, iaitu apabila jemaah haji diwajibkan untuk bermalam atau mabit di Mina selama tiga hari serta melaksanakan melontar jumrah.
 Pemandangan udara suasana kawasan Mina dengan latar komplek jamarat (tempat melontar jumrah) di Mina, Sabtu (27/10).   (Hassan Ammar/AP)
Di Mina terdapat kompleks jamarat, sebuah bangunan dengan 5 tingkat tempat jemaah haji melontar jamrah. Kini untuk melontar jumrah lebih mudah.
 Komplek jamarat atau tempat melontar jumrah di Mina, Sabtu (27/10).   (Hassan Ammar/AP)
 Komplek jamarat atau tempat melontar jumrah di Mina, Sabtu (27/10).   (Hassan Ammar/AP)

Sunday, October 28, 2012

Kisah Al-Jassasah dan Dajjal

Diriwayatkan dari Amir bin Syarahil Asy-Sya'bi, bahawa dia pernah bertanya kepada Fatimah binti Qais Radhiyallahu Anha, "Beritahu kepadaku sebuah hadis yang pernah engkau dengar dari Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam, dan janganlah engkau memberitahu kepada orang lain. 'Fatimah menjawab, 'Jika engkau berkehendak, saya akan memberitahu kepada kamu.' Amir berkata, 'Tentu aku sangat ingin mengetahuinya, beritahu kepadaku.' Fatimah berkata, 'Suatu hari aku mendengar suara muazzin Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam untuk melaksanakan solat berjemaah, maka aku pun berangkat ke masjid dan solat bersama Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam. Aku solat pada saf wanita yang ada di belakang kaum laki-laki. Ketika solat sudah selesai, Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam duduk di mimbar sambil tersenyum, lalu beliau bersabda, "Hendaklah setiap orang tetap berada di tempat solatnya."

Kemudian beliau bertanya, "Tahukah kamu kenapa aku mengumpulkan kamu?"

Para sahabat menjawab, "Hanya Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui."

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, "Demi Allah, sesungguhnya aku mengumpulkan kamu bukanlah untuk suatu khabar gembira atau khabar buruk, akan tetapi aku mengumpulkan kamu kerana Tamim Ad-Dari, yang dahulunya seorang laki-laki pemeluk agama Nasrani kini telah memeluk Islam dan berbai 'at kepadaku. Ia telah mengatakan sesuatu yang pernah aku katakan kepada kalian tentang Al-Masih Dajjal. Ia mengisahkan perjalanannya kepadaku bahawa ia belayar dengan sebuah kapal laut bersama 30 orang laki-laki dari kabilah Lakham dan Judzam. Kemudian mereka terumbang-ambing oleh ombak selama satu bulan. Hingga mereka terdampar di sebuah pulau di tengah laut di kawasan tempat terbenamnya matahari. Lalu mereka berehat di suatu tempat yang dekat dengan kapal.

Kemudian, mereka mendarat di pulau tersebut dan bertemu dengan seekor binatang yang berbulu lebat, sehingga mereka tidak dapat menganggarkan mana ekornya dan mana kepalanya, kerana tertutup oleh bulunya yang terlalu banyak.

Mereka berkata, "Celaka, dari jenis apakah kamu ini."

Ia menjawab, "Saya adalah Al-Jassasah."

Mereka bertanya, "Apakah Al-Jassasah itu?"

Tanpa menjawab soalan mereka, lalu ia berkata, "Wahai orang-orang, lihatlah seorang laki-laki yang berada di rumah terpencil itu. Sesungguhnya ia sangat ingin mendengar maklumat daripada kalian! "

Tamim Ad-Dari berkata, "Ketika ia menjelaskan kepada kami tentang laki-laki itu, kami pun terkejut kerana kami menyangka bahawa ia adalah syaitan. Lalu kami akan berangkat sehingga kami memasuki rumah tersebut, di sana terdapat seorang manusia yang paling besar (yang tidak pernah kami lihat sebelum ini) dalam keadaan terikat sangat kuat. Kedua-dua tangannya terikat ke bahunya, serta antara dua lutut dan kedua-dua mata kakinya terbelenggu dengan besi. "

Kami berkata, "Celaka, siapakah kamu ini?" Ia menjawab, "Takdir telah menentukan bahawa kamu akan menyampaikan maklumat kepadaku, maka khabarkanlah kepadaku siapakah kamu ini?"

Mereka menjawab, "Kami adalah orang-orang Arab yang berlayar dengan sebuah kapal, tiba-tiba kami menghadapi sebuah laut yang bergoncang, lalu kami terumbang-ambing di tengah laut selama satu bulan, dan teradamparlah kami di pulau ini. Lalu kami duduk di tempat yang berdekatan dengan kapal, kemudian kami masuk pulau ini, maka kami bertemu dengan seekor binatang yang sangat banyak bulunya yang tidak dapat dianggarkan mana ekor dan mana kepalanya kerana banyak bulunya.

Maka kami berkata, "Celaka, apakah kamu ini?"

Ia menjawab, "Saya adalah Al-Jassasah."

Kami bertanya, "Apakah Al-Jassasah itu?"

Tanpa menjawab soalan kami, ia berkata, "Wahai orang-orang, lihatlah seorang laki-laki yang berada di rumah terpencil itu. Sesungguhnya ia sangat ingin mendengar maklumat daripada kalian! "

Lalu kami segera menuju tempat kamu ini dan kami terkejut bercampur takut kerana menyangka bahawa ia adalah syaitan. "

Laki-laki besar yang terikat itu mengatakan, "Beritahu kepada saya tentang pohon-pohon kurma yang ada di daerah Baisan?" [1]

Kami bertanya, "Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?"

Ia berkata, "Saya bertanya sama ada pohon-pohon kurma itu berbuah?"

Kami menjawab, "Ya."

Ia berkata, "Adapun pohon-pohon kurma itu maka hampir saja tidak akan berbuah lagi."

Kemudian ia berkata, "Beritahu kepadaku tentang tasik Tiberia."

Mereka berkata, "Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?"

Ia bertanya, "Apakah ia masih tetap berair?"

Mereka menjawab, "Airnya masih banyak."

Ia berkata, "Adapun airnya, maka hampir sahaja akan habis."

Kemudian ia berkata lagi, "Beritahu kepada saya tentang mata air Zugar." [2]

Mereka menjawab, "Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?"

Ia bertanya, "Apakah di sana masih ada air dan penduduk di sana masih bertani dengan menggunakan air dari mata air Zugar itu?"

Kami menjawab, "Benar, ia berair banyak dan penduduknya bertani dari mata air itu."

Lalu ia berkata lagi, "Beritahu kepadaku tentang nabi yang ummi (tidak boleh tulis baca), apa sajakah yang sudah ia perbuat?"

Mereka menjawab, "Dia telah keluar dari Mekah dan menetap di Yatsrib (Madinah)."

Lalu ia bertanya, "Apakah ia diperangi oleh orang-orang Arab?"

Kami menjawab, "Ya."

Ia bertanya, "Apakah yang dia lakukan terhadap mereka?"

Maka kami memberitahu kepadanya bahawa Nabi itu telah menundukkan orang-orang Arab yang bersama dengannya dan mereka menaatinya. "

Lalu ia berkata, "Apakah itu semua telah berlaku?"

Kami menjawab, "Ya."

Ia berkata, "Sesungguhnya adalah lebih baik bagi mereka untuk menaatinya dan sungguh aku akan mengatakan kepada kamu tentang diriku. Aku adalah Al-Masih Dajjal, dan sesungguhnya aku hampir saja yang dibenarkan untuk keluar. Maka aku akan keluar dan berjalan di muka bumi dan tidak ada satu pun negeri kecuali aku memasukinya dalam masa 40 malam selain Makkah dan Thaibah, kedua-dua negeri itu terlarang bagiku. Setiap kali aku ingin memasuki salah satu dari negeri itu maka aku dihadang oleh malaikat yang ditangannya ada pedang berkilau dan sangat tajam untuk menghambatku dari kedua-dua negeri tersebut. Dan di setiap jalan-jalan yang ada di kota Madinah terdapat malaikat yang menjaganya. "

Fathimah berkata, "Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda sambil menghentakkan tongkatnya di atas mimbar," Inilah Thaibah, inilah Thaibah, inilah Thaibah (maksudnya kota Madinah). Bukankah aku sudah menyampaikan kepada kamu tentang hal itu? "Para sahabat menjawab," Benar. "Beliau Sallallahu Alaihi wa Sallam bersabda," Saya tertarik dengan apa yang dikatakan oleh Tamim Ad-Dari, kerana ia bersesuaian dengan apa yang pernah aku sampaikan kepada kamu tentang dia (Dajjal) dan tentang Madinah dan Makkah. Ketahuilah, tempatnya (Dajjal) terletak di laut Syam atau laut Yaman. Ia datang dari arah timur, dari arah timur, dari arah timur. Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam mengisayaratkan tangannya ke arah timur. Fathimah berkata, "Hadis ini yang saya hafal dari Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam." HR. Muslim

Golongan manusia yang disukai oleh Dajjal laknatullah

Diriwayatkan oleh An-Nawwas ibn Sam'an: "Dia, yang hidup dan melihatnya (Dajjal) harus membacakan di hadapan ayat-ayat pembukaan Surat Al Kahfi," (HR Muslim).

Diriwayatkan oleh Abu Umamah al-Bahili: "Barangsiapa memasuki nerakanya (Dajjal), mintalah pertolongan Allah dan bacakan ayat pembukaan Surat Al Kahfi, dan hal ini akan menyejukkan dan mendamaikannya, seperti api menjadi sejuk terhadap Ibrahim," (HR Ibnu Katsir).

Tanda-tanda dan rahsia Hari Akhir

Satu alasan mengapa Rasulullah SAW menganjurkan orang-orang beriman membaca Surah Al Kahfi saat Dajjal mencuba memujuk rayu adalah kerana surah ini mengandungi isyarat penting mengenai Hari Akhir, seperti pelbagai hal yang diperlukan untuk bertahan dan memerangi Dajjal, dan gerakan-gerakan anti-agama yang menimbulkan pelbagai kejahatan atas kemanusiaan, yang ingin disebarkan oleh Dajjal ke seluruh dunia.

Surah Al Kahfi ini juga mengandungi pelbagai pelajaran bagi kaum Muslimin.

Anjuran Rasulullah SAW untuk menghafal dan membaca surat ini dengan penuh perhatian adalah suatu isyarat kuat tentang hal ini. Seperti kita akan lihat di seluruh bab ini, pengalaman Ashabul Kahfi yang tinggal di sebuah masyarakat yang kafir, pelajaran bahawa Musa AS belajar daripada Khidr, dan pemerintahan di atas dunia yang ditubuhkan oleh Dzulkarnain AS agar dapat menyebarkan nilai-nilai Islam, adalah perkara-perkara yang perlu direnungkan oleh orang-orang beriman.

Lalu orang seperti apa yang sangat disukai oleh Dajjal? dan tanpa disedari ia sudah ditandai oleh Dajjal di hati-nya?

1. Orang yang apabila kumandang azan terdengar, ia mengendahkannya.

2. Orang yang apabila dinasihati atau dimaklumkan mengenai rencana-rencana Dajjal di dunia sebelum dia datang, dia tidak peduli.

Dajjal tidak langsung datang secara tiba-tiba. Atas Izin Allah SWT dia mempersiapkan semuanya dengan bantuan para pengikutnya (Freemasonry - illuminati) agar semakin banyak manusia yang akan menjadi pengikutnya. Dan jika seseorang sudah tahu mengenai rancangan Dajjal ini, Dajjal sudah melihat-nya dan menandakan hatinya.

Ini sesuai dengan doa Dajjal kepada allah swt yang kelak akan di kabulkan: 
 
 "Ya rabb berikanlah aku kemampuan untuk menurunkan hujan, menghidupkan orang yang sudah mati, menyembuhkan penyakit yang ada di dunia, menyuburkan tanaman dan memperlihatkan syurga dan neraka kepada manusia kelak,,, yang sesungguhnya syurga ku adalah neraka-mu dan nerakaku adalah syurga-mu ya Rabb agar aku bisa menguji keimanan manusia kelak .... 

Global Warming sebagai cara Dajjal untuk keluar?

"Sesungguhnya sebelum keluarnya Dajjal adalah tempoh masa tiga tahun yang sangat sulit, di mana pada waktu itu manusia akan ditimpa oleh kelaparan yang sangat. Allah memerintahkan kepada langit pada tahun pertama darinya untuk menahan 1/3 dari hujannya dan memerintahkan kepada bumi untuk menahan 1/3 dari tanamannya. Kemudian Allah memerintahkan kepada langit pada tahun kedua darinya agar menahan 2/3 dari hujannya dan memerintahkan bumi untuk menahan 2/3 dari tanam tanamannya. 

Kemudian pada tahun ketiga darinya Allah memerintahkan kepada langit untuk menahan semua air hujannya, lalu ia tidak meneteskan setitik airpun dan memerintahkan bumi agar menahan seluruh tanamannya, maka setelah itu tidak tumbuh satu tanaman hijaupun dan semua binatang berkuku akan mati kecuali yang tidak dikehendaki Allah. Para sahabat bertanya, "Dengan apa manusia akan hidup pada saat itu?" Beliau Shallallahu alaihi wa sallam menjawab, "Tahlil, takbir dan tahmid akan sama ertinya bagi mereka dengan makanan." (HR. Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah dan Al Hakim, sahih . Lihat Ash-Shahihah no.2457)

Ada sebuah nubuwat yang benar-benar menggambarkan betapa dekatnya masa-masa keluarnya Dajjal dengan seluruh fenomena pemanasan global. Bencana kekeringan dan banjir yang sama, gempa bumi dan tanah runtuh yang terus beriringan, ribut taufan dan angin kencang yang memporak-perandakan bangunan, peningkatan suhu bumi hingga titik darjat tertinggi yang menimbulkan kematian secara besar-besaran, kesemuanya adalah sebahagian dari akibat yang ditimbulkan oleh pemanasan global .

Nabi Isa as akan Turun untuk menyelamatkan kaum muslimin dari kegelapan total akibat asap global

Dalam sebuah riwayat disebutkan:

Dajjal mengepung penduduknya. Saat itu sebahagian kaum Muslimin berlindung ke atas bukit-bukau dan pergunungan Syam. Kemudian Dajjal dapat mengepung mereka dengan menempati tempat asalnya. Sehingga, ketika cubaan dan kegentingan telah berlangsung lama menimpa kaum Muslimin, salah seorang di antara mereka kemudian berkata, 'Hai sekalian kaum Muslimin! Hingga bila-bila kalian dalam keadaan begini, padahal musuh Allah telah menjejakkan kaki di bumi kamu? Bagi kamu hanya ada dua pilihan, Allah mematikan kamu sebagai syuhada atau memenangi kalian! 'Kemudian mereka bersumpah setia (baiat) untuk mati-matian berjihad, yang hal itu diketahui Allah sebagai kejujuran dari diri mereka sendiri. Kemudian KEGELAPAN (zhulmah) menimpa mereka, sehingga tak seorang pun dapat melihat telapak tangannya. Kemudian Isa bin Maryam turun lalu membuka pandangan mata mereka. HR. Abdurrazzaq no. 20834

Dari hadis di atas dapat difahami bahawa ketika kaum Muslimin sedang berperang melawan Dajjal dan pengikutnya, di mana pada saat itu kaum Muslimin hampir mengalami kekalahan, maka tiba-tiba datanglah kegelapan (zhulmah) yang menyelubungi mereka semua, sehingga mereka tidak dapat melihat tangannya sendiri. Dari maklumat ini dapat diduga bahawa kemungkinan zhulmah atau kegelapan itu adalah kegelapan asap / kabut ad-Dukhaan yang datang akibat meteor menghentam bumi untuk.

Global Warming, bolehkah diselamatkan?

Isac Asimov dan Frederik Pohl dalam bukunya Our Angry Earth menulis: Sebahagian besar manusia sukar menyedari realiti kehancuran persekitaran hidup yang ada di sekitarnya. Ini kerana kemusnahan-kemusnahan alam sekitar itu berlaku serentak dengan proses-proses yang sedang mereka lakukan sendiri, yang sering "bertujuan" untuk membina masa depan. Padahal, yang terjadi adalah sebaliknya. Tragedi masa depan itu justeru sedang berjalan di depan kita dan kita sendiri yang menjalankannya.

Apa yang ditulis Asimov-Pohl benar. Pelbagai tragedi alam sekitar yang kini sedang berlaku-kenaikan suhu atmosfera bumi, pencemaran, deforestasi, dan mewabahnya penyakit berbahaya-sebenarnya merupakan hasil dari perbuatan manusia sendiri. Malangnya, sebahagian besar manusia tidak menyedari akan hal itu.

Akhir zaman yang telah dinubuwatkan; seperti senario sebuah drama dalam panggung kehidupan

Ibarat sebuah drama, kehidupan manusia saat ini sudah memasuki babak-babak terakhir. Kerosakan yang semakin bertambah parah dan manusia yang semakin kehilangan sifat kemanusiaannya adalah salah satu bukti fakta atas kenyataan ini. Manusia jahat semakin banyak, dan orang-orang yang bijak semakin langka. Bertikai dan membunuh demi kepentingan peribadi semakin marak terjadi.

Demi melihat seluruh realiti dan fakta yang ada, menjadi sangat sukar untuk mengatakan bahawa peradaban moden ini akan mencegah pemanasan global. Teknologi secanggih apapun tidak akan mempu menyetop pelepasan karbon. Hujan asid yang saat ini terus berlaku telah dinubuwatkan. Dengan kata lain, yang paling penting adalah bagaimana mengakhiri semuanya dengan sebuah akhir yang baik, husnul khatimah. Ya, 'biarlah' pemanasan global itu tetap berjalan, 'biarlah' global warming itu terus menghentam, 'biarlah' air laut itu terus naik dengan perlahan, 'biarlah' gempa bumi dan angin taufan itu menunjukkan tasbih dan tahmidnya kepada manusia, dan biarlah semua itu tetap terjadi (sebab semua itu adalah sunnatullah di alam ini), yang paling penting bagaimana agar kita selamat dari fitnah, selamat dari ujian, selamat dari semua musibah dan mati dengan khusnul khatimah. Wallahu a'lam bissawab. [Islampos / akhir zaman]

Saturday, October 27, 2012

Pakaian Nabi Nabi Allah

Pemurah adalah sifat Nabi Ibrahim a.s.

Redha adalah sifat Nabi Ishak a.s.

Sabar adalah sifat Nabi ayyub a.s.

Isyarat adalah sifat Nabi Zakaria a.s.

Berjauhan adalah sifat Nabi Yusuf a.s.

Memakai pakaian daripada bulu adalah sifat Nabi Yahya a.s.

Mengembara adalah sifat Nabi Isa a.s.



Hari Jumaat dan Dajjal laknatullah

Islam mengajarkan kepada setiap kita untuk menyedari bahawa hanya Allah sahaja yang tahu bila berlakunya hari Kiamat akan terjadi. Bahkan Nabi Muhammad SAW juga tidak tahu bila berlakunya hari Kiamat.

"Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat:" Bilakah terjadinya? "Katakanlah:" Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku; tidak seorang pun yang dapat menerangkan kedatangannya pada waktunya melainkan Dia. Kiamat itu amat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepada kamu melainkan dengan tiba-tiba ". Mereka bertanya kepadamu seolah-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenai hari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui," (QS Al-A'raaf ayat 187).

Satu-satunya isyarat soal jadual hari Kiamat dari Rasulullah SAW hanyalah bahawa ia bakal terjadi pada hari Jumaat. Namun jumaat tanggal, bulan dan tahun berapa? Wallahu a'lam. Hanya Allah Yang Maha Tahu. Rasulullah SAW bersabda:

"Dan tidak akan terjadi hari Kiamat melainkan pada hari Jumaat," (HR Muslim).

Jika ada pihak selain Allah yang layak memberi tahu kita soal perkara ghaib seperti jadwal Kiamat, maka itu sepatutnya adalah Nabi Muhammad SAW utusan Allah yang seringkali memang diberitahu Allah rahasia-rahasia perkara ghaib. Namun dalam hal ini kita tidak mendapati satu hadis pun yang menjelaskan tarikh, bulan dan tahun kejadian hari Kiamat. Sikap mempercayai adanya pihak selain Allah yang mengetahui perkara ghaib boleh membawa seseorang terjatuh kepada dosa syirik ...! Sebab ia rela mengalihkan kepercayaannya dalam perkara ghaib kepada pihak selain Allah.

"Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi, kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sangkakala sekali lagi, maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu (kesudahan masing-masing), "(QS Az-Zumar ayat 68).

Islam mengajarkan bahawa hari Kiamat merupakan the day of total destruction of the whole universe by Allah the Al-Mighty Creator (hari penghancuran total alam semesta atas kehendak Pencipta Yang Maha Kuasa, Allah Subhanahu wa ta'ala). Hari Kiamat merupakan berakhirnya kehidupan fana dunia dan selanjutnya akan hadir kehidupan abadi akhirat yang sangat berbeza dengan dunia fana ini.

Fitnah Dajjal menjelang Hari Kiamat

Rasulullah SAW bersabda: "Dan sesungguhnya di antara fitnahnya Dajjal memiliki syurga dan neraka. Maka nerakanya adalah syurga (Allah) dan syurganya adalah neraka (Allah), "(HR Ibnu Majah).

Maka sudah tiba masanya bagi setiap muslim untuk mempersiapkan diri dan keluarganya dari fitnah yang paling dahsyat sepanjang zaman, iaitu fitnah Dajjal. Nabi Muhammad SAW mengajarkan beberapa kiat untuk menyelamatkan diri dari fitnah Dajjal, di antaranya:

Pertama, bacalah doa permohonan perlindungan Allah pada ketika duduk solat tahiyyat terakhir dalam sebelum salam kanan dan kiri: "Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari azab jahannam, dari azab kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian serta dari jahatnya fitnah Al-Masih Ad-Dajjal , "(HR Muslim).

Kedua, bacalah surat Al-Kahfi di malam Jumaat atau hari Jumaat sesuai hadits berikut:

"Sesiapa membaca surah Al-Kahfi di hari Jumaat, maka Dajjal tidak mampu menguasainya atau memudharatkannya," (HR Baihaqi).

Ketiga, hafalkan sepuluh ayat pertama surat Al-Kahfi sesuai hadits berikut: "Barangsiapa menghafal sepuluh ayat pertama surah Al-Kahfi, ia terlindungi dari fitnah Dajjal," (HR Abu Daud).

Keempat, menjauh dan tidak berkeinginan mendekati Dajjal pada masa kemunculannya telah tiba sesuai hadith berikut: "Barangsiapa mendengar tentang Dajjal, hendaknya ia berupaya menjauh darinya, sebab-demi Allah-sesungguhnya ada seseorang yang mendekatinya (Dajjal) sedang ia mengira bahawa Dajjal tersebut mukmin kemudian ia mengikutinya kerana faktor syubhat (tipu daya) yang ditimbulkannya, "(HR Abu Daud).

Kelima, menetap di Mekah atau Madinah pada masa Dajjal telah keluar dan berkeliaran dengan segenap fitnah yang ditimbulkannya. Sebagaimana hadis berikut: "Tidak ada negeri (di dunia) melainkan akan dipijak (dilanda / diintervensi) oleh Dajjal kecuali Mekah dan Madinah kerana setiap jalan dan lereng bukit dijagai oleh barisan Malaikat," (HR Bukhari-Muslim). sumber islampos.com

Syirik yang kita tidak sedari

“Kamu lahir bulan apa?”, kata seorang remaja kepada temanya. Temanya pun menjawab “21 Mei..” oo berarti, bintangmu gemini ya. Tahu tidak, minggu ini kamu akan tertimpa musibah kalau tidak percaya lihat saja zodiakmu di majalah itu” katanya. “Masa’ sih? Iya…ya…”Fenomena di atas seringkali terjadi di kalangan remaja islam yang ada di negeri ini. Membaca zodiak
yang ada pada majalah-majalah remaja umumnya untuk mengetahui masa depan yaitu apa-apa yang akan mereka alami minggu ini. Apakah hal ini dibenarkan dalam pandangan syari’at islam?Berawal Mengenal Hukum Mendatangi Tukang Ramal

Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu dalam kitabnya “Khudz ‘Aqidataka Minal Kitaabi wa Sunnati Shohiihai” (Ambillah aqidahmu dari Al Kitab dan As Sunnah yang Shahih) memaparkan sebuah pertanyaan: “Apakah seseorang itu diperbolehkan untuk membenarkan tukang ramal yang mengetahui ilmu ghoib (baca: masa depan)?” Beliau menjawab, “Tidaklah dibenarkan untuk mereka mendatangi tukang-tukang ramal dalam rangka mengetahui perkara ghoib karena Allah ta’ala telah berfirman,

قُلْ لَا يَعْلَمُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ الْغَيْبَ إِلَّا اللَّهُ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ

“Katakanlah tidak ada satu orangpun yang ada di langit maupun di bumi yang mengetahui perkara ghoib kecuali Allah“ (QS. An-Naml: 65). Dan dalam hadist yang shohih yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “ Barang siapa yang mendatangi dukun atau tukang ramal dan membenarkan perkataan mereka, maka orang itu telah kufur terhadap Al Qur’an yang telah diturunkan pada Muhammad.” Karena memang Al Qur’an terang-terang menyatakan bahwa yang mengetahui perkara ghoib hanyalah Allah Ta’ala.

Kaitan Zodiak dan Tukang Ramal?

Ramalan merupakan hal ghoib. Sudah jelas pula bahwa perkara ghoib tersebut hanya Allah Ta’ala semata yang mengetahuinya. Membaca dan menelaah zodiak sama hukumnya dengan mendatangi tukang ramal, sebagaimana dikatakan oleh para ulama (semacam Syaikh Sholih Alu Syaikh dalam penjelasan beliau terhadap Kitab Tauhid Syaikh Muhammad At Tamimi). Karena keduanya memiliki kesamaan yaitu sama-sama ingin menelaah yang ghoib. Jika seseorang percaya pada zodiak dan membenarkan hal-hal yang terkandung di dalamnya dapat diibaratkan dengan membenarkan perkataan tukang ramal yang sebenarnya tidak punya dasar apa-apa dalam menentukan nasib seseorang. Sehingga pembaca zodiak dapat dihukumi sama dengan mendatangi tukang ramal, bahkan mungkin lebih parah. Karena tukang ramal kita mesti mendatanginya. Namun ramalan zodiak untuk saat ini didapat begitu mudah, bisa lewat majalah, berita internet, bisa pula dengan mudah lewat SMS. Zodiak ini pun dimasukkan ke rumah. Dari sisi inilah kita bisa menilai membaca zodiak itu lebih parah.

Hukum Membaca Zodiak

Zodiak atau ramalan bintang merupakan suatu kemungkaran yang sangat besar. Namun, terkadang sebagian orang hanya iseng dalam melakukan hal tersebut. Para ulama telah merinci hukum mendatangi tukang ramal dan ini bisa kita terapkan pada masalah membaca zodiak.

Jika seseorang hanya sekedar mendatangi tukang ramal atau membaca zodiak, tanpa membenarkannya, maka ini termasuk keharaman karena ditakutkan ia lama-kelamaan percaya dengan lamaran tersebut. Ini adalah sebagai saddu dzari’ah, menutup jalan agar tidak terjerumus pada keharaman yang lebih parah.
Jika seseorang mendatangi tukang ramal atau membaca zodiak, sampai membenarkannya, maka orang tersebut telah kufur terhadap Al Qur’an yang diturunkan pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Shalatnya pun tidak diterima selama 40 hari. Artinya, ini adalah dosa besar.

Jika seseorang mendatangi tukang ramal atau membaca zodiak dengan keyakinan bahwa ramalan tersebut benar-benar mengetahui hal ghoib secara muthlak, maka hukumnya adalah kufur akbar karena hal ini berarti telah menyamakan makhluk dengan Sang Kholiq.

Jika seseorang mendatangi tukang ramal ata membaca zodiak dengan maksud untuk membantah bahwa ramalan tersebut dusta dan ingin menjelaskan kekeliruannya, maka hal ini tidak mengapa bahkan kadang wajib dilakukan karena hal ini termasuk dalam mengingkari hal yang mungkar.

Ya Allah, tunjukilah kami kebenaran yang sesungguhnya, lalu berilah kami karunia untuk mengikuti dan mencintainya. Dan tunjukilah kami kebathilan yang sesungguhnya, lalu karuniakanlah kami untuk menjauhi dan membencinya.

Semoga Allah mengampuni penulis. sumber remajaislam.com



Siapa penghuni Syurga dan Neraka ketika Ini?

Adalah kemestian bahawa manusia dan makhluk yang lain akan dibangkitkan pada hari kiamat, dihisab amalannya, dan kemudian dimasukkan ke syurga dan neraka. Semua itu terjadi nanti setelah kiamat di akhir zaman. Mengenai hal itu, masih ingat dengan peristiwa Isra 'Mi'raj yang dialami Rasulullah? Ya, Rasul diperlihatkan langsung oleh Allah dengan penghuni-penghuni syurga dan neraka.

Dalam hadis sahih mengenai Isra 'Mi'raj, kita temui kisah Rasulullah shalallahu' alaihi wa sallam melihat pelbagai pemandangan penduduk syurga dan neraka. Lalu selepas peristiwa Isra 'Mi'raj, apakah sekarang ada penghuni neraka dan syurga sebagaimana yang dilihat oleh Rasulullah ribuan tahun lalu?

Bahagian Pusat Konsultasi Syariah dalam menjawab soalan tersebut menjawabnya berdasarkan apa yang tertera di dalam Al-Quran dan Al-Hadith.

Bahawa sumber sumber aqidah Islam adalah Al Quran dan As Sunnah, dan kita wajib mempercayai dan meyakini sepenuhnya maklumat yang ada dalam Al Quran dan As Sunnah itu, apatah lagi berkaitan dengan hal yang ghaib. Kerana saiz dan cara memandang masalah yang ghaib itu jelas berbeza dengan dunia yang nyata. Secara logik dan sebab musabab, akal kita boleh menerima bahawa di sisi lain dari segala yang nyata dan empiris ini, ada hal hal yang bukan empirikal di mana logik dan hukum fizik tidak lagi berlaku disana.

Kerana itu apa-apa yang dimaklumkan oleh Al Quran dan As Sunnah sudah pasti benarnya, mutlak dan mutlaq. Mengingkari salah satu kandungannya sama saja mengingkari semuanya. Sehingga yang paling bijaksana adalah tidak mengingkari teks Al Quran dan As Sunnah.

Dengan beberapa prinsip di atas, mari kita melihat soalan tentang ini dengan cermat.

Hadis yang menjelaskan peristiwa Isra 'Mi'raj Rasulullah Shalallahu' Alaihi wa Sallam dan juga berkaitan dengan bertemunya beliau dengan para nabi yang lain di dalam syurga adalah hadis hadis yang kuat darjatnya sehingga boleh diterima.

Selama dalil itu sahih, kita diharamkan menolak dan mengingkarinya. Kalau pun kurang boleh difahami logiknya, itu tidak lain kerana lingkup sains dan teknologi kita masih terbatas ketika ini.

Syurga dan neraka telah lama dicipta dan banyak sekali nas dalam Al Quran dan As Sunnah yang menjelaskan bahawa si fulan saat ini ada di syurga atau di neraka. Termasuk hadis yang menjelaskan bahawa siapa yang membina masjid di dunia ini, maka Allah membangunkan baginya rumah di syurga (saat ini juga).

Sedangkan syurga yang mana, bagaimana, di mana dan semua soalan yang bersifat teknikal, tidak ada maklumat yang terperinci dalam dalil dalil itu. Jadi apa yang ada kita imani dan apa yang tidak ada maklumat apa apa di dalamnya, tidak perlu diperdebatkan.

Kerana membantah sesuatu yang ghaib adalah pekerjaan bodoh seperti sekumpulan semut berdebat soal dimana matahari berehat di waktu malam dan di mana rehatnya bulan dan bintang pada siang hari? Semut semut itu bahawa tidak tahu bahawa matahari adalah bola gas pijar yang selalu mengalami reaksi nuklear dan seterusnya. Sains dan teknologi para semut itu terlalu dangkal untuk dapat memahami hakikat semua itu.

Jangan jangan kita ini pun juga sekumpulan semut semut yang berdebat tentang hal yang dimensi logik manusia takkan mampu memahaminya. Wallahu a'lam bissawab.

Sementara pasukan Asy Syariah menjawab soalan sama dengan menyebutkan beberapa dalil adanya penghuni syurga dan neraka:

Dari 'Imran bin Husain dari Nabi shallallahu' alaihi wasallam beliau bersabda,

"Aku mendatangi, syurga maka kulihat kebanyakan penduduknya adalah para faqir dan aku mendatangi neraka maka aku lihat kebanyakan penduduknya para wanita". (HR. Al-Bukhari no. 3002 dan Muslim no. 4920 dari Ibnu Abbas)

Hadis ini diberikan judul bab oleh Imam Al Bukhari: Bab keterangan tentang sifat syurga dan bahawasanya dia telah tercipta. Maka ini menunjukkan bahawa Al Bukhari memahami kalau apa yang dilihat oleh Nabi alaihishshalatu wassalam adalah kejadian ketika itu, bukan kejadian yang akan datang selepas hari kiamat atau sekadar penggambaran semata. Demikian pula Imam Ahmad berhujah dengan hadis seperti ini untuk menunjukkan bahawa syurga dan neraka sudah ada sekarang, sebagaimana yang beliau sebutkan dalam Ushul As Sunnah.

Juga di antara dalil yang menguatkan hal ini adalah bahawa roh para syuhada sudah berada di dalam syurga dan juga Nabi alaihishshalatu wassalam pernah melihat Amr bin Luhai orang yang pertama kali memasukkan penyembahan berhala ke Semenanjung Arab sedang mengheret ususnya di neraka. (HR. Al-Bukhari no. 1136 dan Muslim no. 5096)

Dan dalam Shahih Al Bukhari no. 4826 dan Muslim no. 4408 bahawa beliau bertanya tentang pemilik istana di dalam syurga, maka ada seorang wanita dalam riwayat Muslim: Ada sekelompok orang yang menjawab bahawa itu miliknya Umar. Maka ini juga menunjukkan syurga sudah dihuni.

Jika ada yang mengatakan: Bukankah manusia nanti akan masuk syurga dan neraka setelah melalui hisab dan sirath, sementara hisab dan shirath hanya ada setelah hari kiamat?

Maka kami katakan: Wallahu a'lam, ini termasuk perkara ghaib yang kita tidak punya ilmu padanya. Kami menetapkan apa yang ditetapkan oleh syariat dan menafikan apa yang dinafikan oleh syariat. Wallahul muwaffiq.

Sementara Ustaz Dzulqarnain As Salafi menyatakan bahawa masalah ini memang ada perbezaan pendapat di kalangan ahlussunnah, ada yang menetapkan, ada yang menafikan, dan ada juga yang tidak senang menyinggung masalah ini. Dan beliau sendiri memilih pendapat yang terakhir iaitu tidak menyinggung masalah ini.

Syaikh Ubaid Al Jabri menyatakan bahawa kewajipan atas seorang muslim, jika telah sampai kepadanya sebuah hadis yang sahih dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam adalah beriman dengannya, membenarkan dan menerimanya, baik dia memahami maknanya atau tidak.

Kemudian jika dia mendapat jalan untuk memahami maknanya, baik dengan nash hadits yang lain atau dengan tafsiran seorang sahabat atau dengan ijma 'para imam yang dipercayai dari ahli agama yang benar daripada ulama Islam dan Sunnah, maka hendaklah dia memuji Allah yang telah memberikan petunjuk kepadanya untuk memahami hal-hal masih belum jelas dari hadis Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.

Jika dia tidak mendapatkan keterangannya, maka wajib atasnya untuk menempuh jalan para ulama yang kukuh keilmuannya, yang telah Allah meninggikan penyebutan mereka di dalam firman-Nya,

"Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata, 'Kami beriman dengannya, semuanya itu dari sisi Tuhan kami'." (Ali Imran: 7)

Jika engkau memahami hal ini, maka hadis-hadis yang telah engkau sebutkan dan yang serupa dengannya yang menyebut tentang nikmat dan azab, menurutku dapat dilihat pada dua sisi:

Pertama, maknanya adalah sebagaimana yang ditunjukkan oleh hadis, iaitu terdapat penduduk dunia yang berada di syurga dan neraka (sekarang ini).

Kedua, keadaan-keadaan yang diberitakan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam tentang keadaan alam barzakh. Allah menunjukkan kepada beliau tentang keadaan mereka. Seorang hamba akan mendapatkan nikmat atau azab di alam kubur, sebagaimana telah mutawatir beritanya dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Sisi kedua inilah yang jiwaku condong kepadanya dan hatiku tenang dengannya. Dan ilmunya di sisi Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Sementara, Ustaz Ahmad Faris BQ, dalam jawapannya atas kenyataan serupa menyatakan bahawa bagi makhluk, memang terhad dimensi masa dan ruang, tetapi bagi Allah tidak dibatasi oleh dimensi waktu dan ruang. Sehingga menurut beliau, saat ini penghuni syurga dan neraka memang ada berdasarkan zahir lafaz-lafaz hadis yang ada. Allahu a'lam bissawab. sumber dai21juli.blogspot.com

Friday, October 26, 2012

Hakim ibn Hizam kanak-kanak yang dilahirkan di dalam Kaabah

Ayahnya bernama Hizam atau Hazm, adalah putera kepada Khuwaylid. Oleh kerananya, Hakim tidak lain merupakan anak saudara Khadijah, isteri Rasulullah, sebab Khadijah adalah puteri Khuwaylid. Kelahiran Hakim bermula ketika berlangsungnya perayaan di Makkah. Si ibu tua yang sedang sarat mengandung, bersama beberapa wanita, lantas masuk ke dalam Kaabah untuk berdoa. Akan tetapi, secara tiba-tiba, perut si ibu mendadak sakit dan merasa hendak melahirkan bayinya. Dia tidak kuat lagi untuk bergerak dan terpaksa dibaringkan di dalam Kaabah. Sesudah dipersiapkan persalinannya, tak lama kemudian seorang bayi telah lahir ke dunia kemudian diberi nama Hakim.

Kaya dari kecil
Hakim dibesarkan di keluarga berada. Beliau pun benar-benar menikmati statusnya sebagai anak dari keluarga disegani di Makkah. Meskipun demikian, orang tua Hakim tidak serta merta memanjakannya, bahkan dia diberi tanggungjawab untuk melaksanakan Rifadah, yakni membantu siapa saja yang memerlukankan pertolongan, terutama pada musim Haji. Hakim pun benar-benar melaksanakan amanah itu dengan penuh keikhlasan bahkan beliau selalu membantu para jamaah haji menggunakan wangnya sendiri.

Hakim pun bersahabat erat dengan Muhammad buat sekian lama sebelum Muhammad diangkat menjadi Rasul lagi. Kendati usianya lima tahun lebih tua dari Rasulullah, namun hal tersebut tidak menghalang hubungan diantara keduanya. Mereka kerap berbincang serta menikmati kebersamaan sebagai sahabat. Hubungan setia kawan bersama Rasulullah dan Hakim menjadi kian erat lebih-lebih lagi apabila baginda Rasul menikahi ibu saudaranya, Khadijah binti Khuwaylid.

Patut dicatat, meskipun Hakim sudah lama bersahabat dengan Rasul, tetapi Hakim tidak memeluk agama Islam hingga peristiwa penaklukan Makkah. Itu bererti lebih daripada 20 tahun setelah Islam didakwahkan secara terang-terangan oleh Nabi Muhammad. Terhadap hal itu, Hakim sendiri merasa menyesal dengan apa yang sudah dilakukannya sebelum memeluk agama Islam. Ketika pertama kali mengucap dua kalimah syahadat, dia benar-benar amat bersalah serta menyesali setiap detik dalam hidupnya sebagai seorang musyrik dan menolak kebenaran dari Allah dan Rasul-Nya.

Sehari setelah dia masuk Islam, salah seorang dari anaknya melihat Hakim menangis. Maka bertanyalah si anak, "Mengapa ayah menangis?" Hakim menjawab sambil tersedu, "Banyak hal yang membuatku menangis, anakku. Yang terutama adalah begitu lamanya waktu bagi aku untuk memeluk Islam. Padahal, dengan menerima ajaran Islam banyak kesempatan dapat diraih untuk melaksanakan kebaikan, namun itulah yang nyatanya telah aku lewatkan. Hidupku tersia-sia ketika terjadi perang Badar dan perang Uhud.
Setelah Uhud, aku berkata pada diri sendiri, bahawa aku tidak akan lagi membantu kaum kafir Quraisy melawan Muhammad, dan aku tidak ingin meninggalkan Makkah. Saat aku merasa ingin menerima Islam, aku segera berpaling dan melihat orang-orang di sekelilingku yang kebanyakan kaum kafir Quraisy, untuk kemudian bergabung kembali dengan mereka. Oh andai aku tidak berlaku seperti itu. Tidak ada yang dapat menghancurkan kita selain ketaatan buta kita terhadap nenak moyang. Jadi, kenapa aku tidak menangis, anakku?"

Nabi Muhammad memang terkejut manakala seorang yang rendah hati dan berpengetahuan seperti Hakim, tidak memeluk Islam. Untuk waktu lama, Rasul sangat berharap bahawa Hakim serta orang-orang yang sepertinya, dapat terbuka mata hati serta menerima kebenaran Islam. Malam sebelum penaklukan Makkah, Rasulullah berkata kepada para sahabat, "Ada empat orang di Makkah yang aku ingin agar mereka bersedia memeluk agama Islam." Sahabat lantas bertanya, "Siapa saja mereka itu Ya Rasul?" "Mereka antara lain Attab bin Usayd, Jubayr bin Mutim, Hakim bin Hazm dan Suhayl bin Amr," jawab Rasul. "Dengan redha Allah, mereka akan menjadi Muslim."

Ketika pasukan Islam masuk ke kota Makkah dan membebaskan kota itu dari pengaruh jahiliyah, ia lantas berseru, "Siapa sahaja yang bersedia mengakui tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, maka dia akan selamat. Siapa sahaja yang berlindung di Kaabah serta meletakkan senjatanya, dia juga akan selamat. Siapa sahaja yang masuk dan berlindung di rumah Abu Sufyan, dia selamat. Dan siapa sahaja yang masuk dan berlindung di rumah Hakim ibn Hazm, dia selamat."

Tidak berapa lama kemudian, Hakim pun bersegera memeluk Islam dengan sepenuh hati. Dia lantas bertekad untuk menebus segala dosa yang pernah dia perbuat semasa hari-hari jahiliyahnya serta apapun yang pernah dia lakukan untuk menentang Rasulullah. Dia ingin menebusnya demi kemuliaan Islam.

Rajin menderma
Pada masa itu, Hakim merupakan pemilik sebuah bangunan bersejarah di Makkah bernama Dar an-Nadwah. Di tempat itu, biasanya para pemuka Quraisy berkumpul dan berdiskusi tentang banyak hal. Mereka pun banyak membuat rencana jahat terhadap Nabi Muhammad di sana. Hakim memutuskan untuk menjual bangunan itu, demi menghapuskan kenangan masa silamnya yang sudah berlalu. Dijualnya bangunan tersebut dengan harga 100 ribu dirham. Seorang dari keturunannya pun bertanya, "Anda telah menjual bangunan berharga itu kepada orang Quraisy, pakcik?"

Dengan sabar Hakim menjawab, "Kebanggaan dan kejayaan semua kini telah hilang dan berganti nilai taqwa. Aku hanya menjual sebuah bangunan namun hidangan harapan dapat menggantinya nanti di syurga. Dan aku berjanji akan mendermakan seluruh hasil dari penjualan ini di jalan Allah."

Bukan hanya itu saja. Saat melaksanakan ibadah Haji, dia menyembelih sekitar 100 ekor unta serta membahagi-bahagikan dagingnya kepada kaum fakir miskin di Makkah. Demikian pula ketika di padang Arafah, bersamanya ada seramai 100 orang hamba, dan setelah memberikan masing-masing segenggam perak, para hamba itu pun dibebaskannya.

Hakim memang amat dermawan dan di saat yang sama dia selalu ingin mendapatkan lebih. Setelah peristiwa perang Hunain, beliau meminta sejumlah pampasan perang kepada Rasul. Dia kemudian meminta lebih dan Rasul kembali memberikannya. Hakim ketika itu masih belum lama memeluk Islam akan tetapi Rasul amat pemurah kepada mereka yang baru memeluk Islam agar mereka bersedia menerima Islam sepenuhnya. Hakim pun mendapat harta rampasan perang dalam jumlah yang cukup banyak.

Maka Rasul pun berkata kepada Hakim, "Wahai Hakim! Segala harta benda ini amatlah menarik. Sesiapa sahaja yang memilikinya dan merasa puas dengannya akan diberkahi sebaliknya siapa yang merasa tidak puas, tidak akan diberkahi. Dia akan seperti orang makan namun tidak pernah merasa kenyang. Tangan di atas lebih baik dari tangan yang di bawah."

Penyataan baginda Rasul ini sangat menyentuh hatinya. Dia merasa amat tersentuh dan lantas berkata kepada Rasul,"Ya utusan Allah, aku tidak akan meminta kepada siapa pun selain kamu untuk apa pun." Sejarah mencatat, Hakim benar-benar menepati ucapannya. Sahabat Rasul ini tidak pernah meminta apapun juga kepada orang lain hingga dia meninggal dunia.


Thursday, October 25, 2012

Subhaanallah, Bukit Uhud terukir nama Nabi Muhammad

http://fashion.azyya.com/attachments/a/52364d1263810695t-a-1.jpg

http://fashion.azyya.com/attachments/a/52365d1263810707t-a-2.jpg
http://fashion.azyya.com/attachments/a/52368d1263810775t-a-4.jpg


12 Golongan yang sentiasa di doa oleh Para Malaikat

Allah Ta’ala berfirman, “Sebenarnya (malaikat – malaikat itu) adalah hamba – hamba yang dimuliakan, mereka tidak mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka mengerjakan perintah – perintah-Nya. Allah mengetahui segala sesuatu yang dihadapan mereka dan yang dibelakang mereka, dan mereka tidak memberikan syafa’at melainkan kepada orang – orang yang diridhai Allah, dan mereka selalu berhati – hati karena takut kepada-Nya” (QS Al Anbiyaa’ 26-28)Inilah orang – orang yang didoakan oleh para malaikat :

1) Orang yang tidur dalam keadaan bersuci. Imam Ibnu Hibban meriwayatkan dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, maka malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa ‘Ya Allah, ampunilah hambamu si fulan karena tidur dalam keadaan suci’” (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib I/37)

2) Orang yang duduk menunggu shalat. Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Tidaklah salah seorang diantara kalian yang duduk menunggu shalat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali para malaikat akan mendoakannya ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia’” (Shahih Muslim no. 469)

3) Orang – orang yang berada di shaf bagian depan di dalam shalat. Imam Abu Dawud (dan Ibnu Khuzaimah) dari Barra’ bin ‘Azib Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada (orang – orang) yang berada pada shaf – shaf terdepan” (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud I/130)

4) Orang – orang yang menyambung shaf (tidak membiarkan sebuah kekosongan di dalm shaf). Para Imam yaitu Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Al Hakim meriwayatkan dari Aisyah Radhiyallahu ‘anha, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Sesungguhnya Allah dan para malaikat selalu bershalawat kepada orang – orang yang menyambung shaf – shaf” (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib I/272)

 5) Para malaikat mengucapkan ‘Amin’ ketika seorang Imam selesai membaca Al Fatihah. Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Jika seorang Imam membaca ‘ghairil maghdhuubi ‘alaihim waladh dhaalinn’, maka ucapkanlah oleh kalian ‘aamiin’, karena barangsiapa ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, maka ia akan diampuni dosanya yang masa lalu” (Shahih Bukhari no. 782)

6) Orang yang duduk di tempat shalatnya setelah melakukan shalat. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Para malaikat akan selalu bershalawat kepada salah satu diantara kalian selama ia ada di dalam tempat shalat dimana ia melakukan shalat, selama ia belum batal wudhunya, (para malaikat) berkata, ‘Ya Allah ampunilah dan sayangilah ia’” (Al Musnad no. 8106, Syaikh Ahmad Syakir menshahihkan hadits ini)

 7) Orang – orang yang melakukan shalat shubuh dan ‘ashar secara berjama’ah. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Para malaikat berkumpul pada saat shalat shubuh lalu para malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga shubuh) naik (ke langit), dan malaikat pada siang hari tetap tinggal. Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu shalat ‘ashar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga shalat ‘ashar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal, lalu Allah bertanya kepada mereka, ‘Bagaimana kalian meninggalkan hambaku ?’, mereka menjawab, ‘Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan shalat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan shalat, maka ampunilah mereka pada hari kiamat’” (Al Musnad no. 9140, hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Ahmad Syakir)

8) Orang yang mendoakan saudaranya tanpa sepengetahuan orang yang didoakan. Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Ummud Darda’ Radhiyallahu ‘anha, bahwasannya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Doa seorang muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa sepengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, maka malaikat tersebut berkata ‘aamiin dan engkaupun mendapatkan apa yang ia dapatkan’” (Shahih Muslim no. 2733)

9) Orang – orang yang berinfak. Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, salah satu diantara keduanya berkata, ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak’. Dan lainnya berkata, ‘Ya Allah, hancurkanlah harta orang yang pelit’” (Shahih Bukhari no. 1442 dan Shahih Muslim no. 1010)

10) Orang yang makan sahur. Imam Ibnu Hibban dan Imam Ath Thabrani, meriwayatkan dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada orang – orang yang makan sahur” (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhiib wat Tarhiib I/519)

11) Orang yang menjenguk orang sakit. Imam Ahmad meriwayatkan dari ‘Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70.000 malaikat untuknya yang akan bershalawat kepadanya di waktu siang kapan saja hingga sore dan di waktu malam kapan saja hingga shubuh” (Al Musnad no. 754, Syaikh Ahmad Syakir berkomentar, “Sanadnya shahih”)

12) Seseorang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain. Diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari Abu Umamah Al Bahily radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Keutamaan seorang alim atas seorang ahli ibadah bagaikan keutamaanku atas seorang yang paling rendah diantara kalian. Sesungguhnya penghuni langit dan bumi, bahkan semut yang di dalam lubangnya dan bahkan ikan, semuanya bershalawat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain” (dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Kitab Shahih At Tirmidzi II/343)

Wednesday, October 24, 2012

Lelaki Amerika ini merasa puas hati apabila dapat menyapu di Rumah Allah SWT

Seorang lelaki amerika yang telah memeluk Islam, meminta penyapu daripada tukang sapu yang berkerja membersih Masjid Al-Haram Mekah untuk  membersih Masjid Haram, petugas tersebut tidak membenarkan warga amerika tersebut melakukan demikian, warga amerika Muslim tersebut mengeluarkan sedikit wang dari poketnya dan diberikan wang tersebut kepada tukang sapu tersebut, maka tukang sapu tersebut menyerahkan penyapu kepada warga amerika yang Muslim,  lalu warga amerika yang Muslim tadi menyapu lantai Masjid Haram Mekah dengan penuh perasaan dan keimanan, setelah puas hati dia membersihkan sebahagian lantai Masjid  Haram, dia menyerah kembali penyapu tersebut kepada tukang sapu yang bertugas. 

Warga amerika tersebut telah berpuas hati kerana dapat berkhidmat pada Rumah Allah SWT walau seketika sahaja.

Begitulah sucinya insan yang berhati mulia, dunia Islam kini tidak lagi mementingkan amal kebajikan tetapi kebanyakkanya mementingkan wang dan upah sahaja, hanya sedikit sahaja golongan yang sanggup berkhidmat secara percuma kepada Rumah Allah SWT.

Lelaki Bosnia ini berjalan kaki 5700 km untuk menunaikan Haji

Ibadah Haji memang diwajibkan untuk yang mampu, tapi bukan bererti umat Islam yang tidak mampu dari segi ekonomi tidak berhak mengecap indahnya menunaikan ibadah haji. Tekad itulah yang membuat seorang lelaki asal Bosnia-Herzegovina rela berjalan kaki ke Kota Makkah, Arab Saudi.

Tujuan lelaki bernama Senad Hadzic itu berjalan kaki sejauh 5700 kilometer selama 314 hari, tak lain untuk menunaikan rukun Islam kelima. Setelah melewati beberapa negara, lelaki 47 tahun ini dijangka bakal sampai di Makkah pekan ini.

Seperti dilaporkan dari Al Arabiya, Hadzic bertolak dari Kota Banovici, sebelah timur laut Bosnia Herzegovina, pada Disember tahun lalu. Selama perjalanan, dia melewati enam negara, iaitu Turki, Jordan, Syria, Serbia, Bulgaria, dan terakhir Saudi.

Hadzic menyatakan rela berjalan kaki hingga ke Saudi, kerana dirinya tidak mempunyai cukup wang. Tapi, cintanya yang besar kepada Allah SWT, membuatnya rela berjalan beribu-ribu batu.

"Saya putuskan untuk berjalan kaki ke Arab Saudi dengan wang 200 euro " akuinya.

Selama perjalanan, Hadzic tidur di masjid, sekolah, tempat awam, hingga rumah penduduk tempatan yang menawarkan tempat menginap kepadanya.

subhaanallah...




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam