Wednesday, January 18, 2017

Membuka Misteri Mumia Fir'aun, Raja yang Mengaku Tuhan


Kisah tentang sepak terajang Fir`aun yang sombong dan kejam bukanlah sebuah cerita fiksyen. Ia dikisahkan dalam al-Qur`ân. Namanya diabadikan dalam sejarah sebagai raja besar. Tapi, ia angkuh kerana tidak mahu menerima mesej yang dibawa Musa, ia justru mengaku sebagai tuhan.

Kuasa telah membutakan matanya. Ia lebih mencintai takhta dan tak mau tahtanya itu jatuh. Lalu, ia bertindak kejam, menyiksa dan menghancurkan Bani Isra`il. Askar yang berada di bawah kekuasaannya, diperintahkan membunuh bayi-bayi tidak berdosa dan mengheret kaum lelaki untuk dijadikan budak guna membina bandar-bandar baru.

"Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami." (QS. Yunus [10]: 92)

Mati Tenggelam
Allah mendengar jerit kesakitan Bani Isra`il dan mewahyukan pada Musa memimpin Bani Isra`il keluar dari Mesir. "Dan Kami wahyukan (perintahkan) kepada Musa:" Pergilah di malam hari dengan membawa hamba-hamba-Ku (Bani Israil) kerana sesungguhnya kamu sekalian akan disusuli. "(QS. As-Syu`ara [26]: 52).

Nabi Musa tak ragu akan janji Allah. Maka ia berani menanggung beban berat itu --membawa kaumnya pergi dari Mesir. Setelah Fir`aun tahu Bani Isra`il meninggalkan Mesir, ia segera memerintahkan prajuritnya untuk mengejar.

Ia juga merancang hendak membunuh Musa dan Harun, lalu membawa kembali Bani Isra`il untuk dijadikan budak. Fir`aun memandu sendiri kereta kudanya yang perkasa dan memimpin langsung askar yang berjumlah besar.

Rombongan Bani Isra`il terus berjalan meninggalkan Mesir. Tapi Fir`aun segera mengejar Bani Isra`il. Rombongan Bani Israil dilanda rasa takut, apalagi ketika kereta kuda yang dipimpin Fir`aun itu semakin dekat. Rombongan Bani Isra`il tak boleh berbuat apa-apa. Rombongan Bani Isra`il dalam ancaman besar; dihimpit rasa takut dan merasa tidak boleh lolos.

Tetapi Nabi Musa yakin kewujudan Allah sebagai Sang Penolong. Di saat genting itu, pertolongan Allah akhirnya datang. Allah menyampaikan wahyu, "Pukullah laut itu dengan tongkatmu!" (QS As-Syu`ara [26]: 63).

Nabi Musa as mengikuti perintah Allah, berjalan ke laut. Lalu, di atas sebuah batu, dia memukulkan tongkatnya. Di luar dugaan, sesuatu yang mengejutkan berlaku; laut terbelah menjadi dua --setiap bahagiannya seperti sebuah gunung yang tinggi dan ada sebuah lembah yang panjang di antaranya.

Dalam al-Qur`ân, Allah berfirman,
"Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar." (QS. As-Syu`ara [26]: 63)

Nabi Musa dan Bani Isra`il lalu melewati lembah yang membelah lautan jadi dua bahagian itu. Pada masa Fir`aun dan bala tenteranya tiba di tepi laut, mereka beringas mengejar Bani Isra`il yang berjalan di tengah-tengah jalan yang menakjubkan itu. Apabila pengikut Musa tiba di pantai sebelah Timur (Teluk al-Siways), pengikut Musa melihat tentera Fir`aun di tengah jalan -dari belahan laut.

Kaum Bani Israil dicengkam takut, menduga tak boleh selamat. Lagi-lagi pertolongan Allah datang. Kejadian tak terduga kembali terjadi. Kedua-dua sisi air laut kembali menyatu.

Gulungan ombak menggulung Fir`aun dan bala tenteranya. Fir`aun tak berdaya. "Aku percaya bahawa tidak ada Tuhan selain Tuhan yang dipercayai Bani Isra`il dan aku adalah termasuk orang yang berserah diri (kepada Allah)." (QS. Yunus [10]: 90). Pada masa itu, Fir`aun dekat pada kematian dan ia mendengar suara, "Adakah sekarang (baru kamu percaya) padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerosakan." (QS. Yunus [10]: 91) .

Dibayangi kematian, ia tahu akan menghadapi akhir hidup yang mengerikan dan ia mendengar suara,
"Maka hari ini Kami selamatkan tubuhmu supaya kamu menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami." (QS. Yunus [10]: 92)

Dipelihara
Kezaliman Fir`aun yang dulu dibanggakan itu seperti tak bererti ketika kematian menjemputnya. Ia tenggelam di laut Merah. Ia, dengan kekuasaan yang besar dan menjadi musuh Musa, memang sudah berakhir. Tapi Allah Maha berkendak. Dengan kekuasaan-Nya, Dia menunjukkan tanda-tanda kebesaran-Nya. Selepas kejadian itu, mayat Fir'aun itu pun dijumpai.

Gulungan ombak membawa mayat itu ke pantai. Orang-orang Mesir menemui mayat Fir`aun, lalu menjadikan mayat Fir`aun itu dijadikan mummi (dibalsem) sehingga utuh seperti sekarang dan dapat dilihat di muzium Mesir.

Semula, orang-orang Mesir membawa mummi Fir`aun itu ke lembah raja-raja di selatan Mesir. Mereka menanam dalam sebuah kubur batu sehingga rahsia itu pun selama bertahun-tahun tersembunyi. Tetapi Allah berjanji menyelamatkan tubuh Fir`aun agar jadi sebuah pelajaran berharga bagi umat setelahnya.

Janji itu pun terbukti. Sebagaimana telah ditegaskan oleh Allah QS. Yunus [10]: 92 di atas bahawa Allah telah menyelamatkan badan Fir`aun agar menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahnya. Pada tahun 1898, setelah bertahun-tahun dikuburkan, mummi Firaun ditemukan tahun 1898 M oleh Loret di Thebes di Lembah Raja-raja (Wadi al Muluk).

Seorang penyelidik bermana Dr Maurice Bucaille, bersama anggota pasukannya berjaya mendedahkan punca kematian Fir`aun dan pengawetannya. Dari hasil penelitian yang dia dapati, ia pada akhirnya membuat kesimpulan betapa al-Qur'an sangat terperinci dalam menjelaskan sesuatu, bahkan termasuk cerita dan proses pengawetan Firaun itu. Lebih menakjubkan lagi, ternyata hal itu tidak disebutkan dalam kitab-kitab yang lain.

Dari hasil kajian beliau pula, dia mendapati bekas garam yang melekat pada mayat mummi Fir`aun itu sehingga dia berani mengambil kesimpulan; menjadikan garam itu sebuah bukti nyata bahawa Firaun memang mati lemas dan mayatnya dapat di selamatkan, lantas dipelihara pada masa kejadian.

Tapi mummi Fir`aun meninggalkan sebuah pertanyaan: bagaimana mayat Firaun itu boleh diselamatkan dan anggota tubuhnya tetap utuh, sedangkan keadaan mayat dari bala tentera Fir`aun setelah dipelihara tak seperti dirinya?

Setelah melalui penelitian, ia kemudian mencari penjelasan dalam al-Qur'an dan mencari jawapan memuaskan (sebab telah disebutkan Allah dalam QS. Yunus [10]: 92)

Penyelidikan itu, tentu saja, menyingkap misteri di balik mummi Fir`aun. Bahkan dalam kajian perubatan yang dilakukan dengan mengambil sampel organ tertentu dari jasad mummi yang ditemui, pada tahun 1975, melalui bantuan Prof Michel Durigon dari pemeriksaan yang terperinci dengan menggunakan mikroskop, didapati bahagian terkecil dalam mana organnya masih dalam keadaan terpelihara dengan sempurna.

Ini menunjukkan bahawa keterpeliharaan secara sempurna itu tidaklah mungkin terjadi andai kata jasad tersebut sempat tinggal beberapa lama dalam air atau berada lama di luar air sebelum terjadi proses pengawetan pertama.

Mengenai hasil kajian tersebut, Dr Bucaille mengungkapkan, "Dari situ, diketahui bahawa semua penyelidikan itu sesuai dengan kisah-kisah yang terdapat dalam kitab-kitab suci yang membayangkan bahawa Fir`aun tewas ketika melancarkan gelombang."

Fir`aun memang telah mati dan jasadnya telah terbujur kaku jadi mummi. Tetapi, di balik jasad Fir`aun yang kaku itu, ada pelajaran dan mesej penting yang diselitkan Allah, bahawa Allah telah menunjukkan akan kebesaran dan kekuasaan yang hanya boleh difahami orang-orang yang mahu berfikir. Wallahu'alam bilshawab. [Pelbagai sumber]

Siapakah nama Fir`aun?
Siapa Fir`aun yang dikenal kejam dan berani mengaku dirinya sebagai tuhan itu? Fir'aun itu sebenarnya bukan nama orang, tapi sebuah gelaran bagi raja-raja Mesir zaman dulu. Menurut sejarah, Fir`aun di masa Nabi Musa adalah Minephtah (1232-1224 SM), putra dari Ramses II. Tapi, ada juga yang menyebutnya Minfitah.

Sebahagian kisah berkaitan Raja Fir`aun yang menentang Nabi Musa, disebut-sebut Ramses II, bukan Minephtah. Tetapi setelah diselidiki, ternyata Ramses II justru adalah seorang raja yang baik. Ia bahkan memerintah rakyatnya untuk selalu berbuat adil. Ia memerintah selama 68 tahun pada 1304-1237 SM.

Sedang, anaknya, Minephtah, dikenal sebagai raja yang sangat kejam, zalim dan bongkak. Dia itu yang menentang Nabi Musa dan bahkan berani mengaku sebagai tuhan. (Majalah-hidayah / berbagai sumber)


Thursday, January 12, 2017

Sejarah Kekerasan terhadap Etnis Muslim Rohingya di Myanmar Tahun 1784-2016


Baru-baru ini laman Wall Street Journal - Amerika mengeluarkan sebuah artikel laporan yang mengkaji konflik lama antara kerajaan Yangon dan umat Islam Rohingya, yang kini ditolak kerakyatan mereka di negara tersebut.

Berikut adalah sejarah ringkas warga Rohingya:

Abad kelapan: Masyarakat Rohingya yang berasal dari Asia Selatan menetap di negara yang merdeka di Arakan, yang kini dikenali sebagai negera bahagian Rakhine di zaman moden Myanmar.

Abad kesembilan sehingga abad ke-14: Masyarakat Rohingya menerima kedatangan Islam melalui pedagang Arab. Hubungan erat yang terjalin antara Arakan dan Bengal.

1784: Raja Burma, Raja Bodawpaya menakluki Arakan dan beratus-ratus beribu-ribu pelarian melarikan diri ke Bengal.

1790: Hiram Cox, seorang diplomat Inggeris dihantar untuk membantu pelarian, Bandar Kazan di Bangladesh dibina dan dibangunkan, di mana banyak etnik Rohingya masih hidup hingga hari ini.

Heru Susetyo: Muslim Rohingya Sudah Ada Sebelum Myanmar Ada
1824-1942: Bahasa Inggeris menawan Burma; yang kini dikenali sebagai Myanmar dan menjadikannya sebagai salah satu bahagian British India. Para pekerja telah berhijrah ke Burma dari tempat lain di British India untuk projek-projek infrastruktur.
1942: Jepun menyerang Burma, menggalakkan Inggeris keluar. Dengan pengunduran pihak Inggeris, nasionalis Burma menyerang masyarakat Islam yang disangka mendapat banyak keuntungan daripada penjajahan Inggeris.

minoriti-etnik-rohingya-menderita1a
Lebih daripada 200,000 etnik Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh

1945: Bahasa Inggeris membebaskan Burma daripada penjajahan Jepun dengan bantuan nasionalis Burma yang diketuai oleh Aung San dan pejuang etnik Rohingya. Tapi etnik Rohingya merasa dikhianati kerana Inggeris tidak memenuhi janji autonomi bagi Arakan.

1948: Ketegangan meningkat antara kerajaan baru Myanmar dan Rohingya, yang kebanyakan ingin Arakan menyertai majoriti Islam Pakistan. Pemerintah membalas dengan memboikot masyarakat Rohingya, termasuk menghapuskan wujud mereka dalam sektor Pegawai Negeri Sipil (PNS).

1950: Beberapa individu dalam masyarakat Rohingya menentang kerajaan yang dipimpin oleh kumpulan bersenjata disebut mujahid. Namun pemberontakan reda secara beransur-ansur.

1962: Jeneral Ne Win dan Parti Sosialis Burma merebut kuasa dan mempraktikkan kekerasan terhadap etnik Rohingya.

1977: Lebih daripada 200,000 etnik Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh.

1982: Sebuah undang-undang imigresen baru ditakrifkan semula. Orang-orang yang berhijrah pada masa pemerintahan Inggeris dianggap sebagai pendatang haram. Pemerintah menetapkan perintah undang-undang ini pada semua masyarakat etnik Rohingya.

1989: Tentera menukar nama Burma menjadi Myanmar.

Foto Satelit Tunjukkan Lebih 1000 Rumah etnik Rohingya di Rakhine Dibakar
1991: Lebih daripada 250,000 pelarian dari etnik Rohingya melarikan diri, dipaksa menjadi buruh, wanitanya dirogol di tangan tentera Myanmar.

1992-1997: Kira-kira 230,000 etnik Rohingya kembali ke Arakan, yang kini dikenali sebagai Rakhine, di bawah perjanjian pemulangan.

2012: Rusuhan antara etnik Muslim Rohingya dan Buddha Rakhine telah menelan 100 nyawa, kebanyakan etnik Muslim Rohingya. Berpuluh-puluh ribu orang telah didorong ke Bangladesh. Hampir 150,000 orang dipaksa ke kem-kem di Rakhine.

2016: Kumpulan Harakah al-Yaqin menyerang pondok pengawal sempadan, membunuh sembilan askar Myanmar. Tentera bertindak balas. Lebih daripada 25,000 orang kembali melarikan diri Rakhine ke Bangladesh. Angka rogol, pembunuhan dan pembakaran rumah-rumah warga Rakhinr meningkat tak terkira. Namun kerajaan Aung San Suu Kyi mengabaikan atas kekejaman ini. *

sumber http://www.hidayatullah.com/

Wednesday, January 11, 2017

Kaya di Usia 50 Tahun

RATA-rata di usia 50 tahun ke atas, orang boleh "kaya" mendadak dari hasil dirinya sendiri:

1. Ada PERAK di rambutnya
2. Ada EMAS di giginyaa
3. Ada GAS di perutnya
4. Ada KRISTAL di kandung kemihnya
5 .. Ada MINYAK di darahnya
6. Ada GULA di air seninya
7. Ada KAPUR di tulangnya
8. Ada PASIR di empedunya
9. Ada AKIK di ginjalnya
10. Bahkan jantungnya pun pakai CINCIN.

Meski begitu, umumnya orang itu tidak boleh sombong, kerana tercermin dari cara jalannya yang kian tunduk dan mula menyedari menjadi kaya ala dunia tidaklah menyeronokkan.

sumber islampos.com

Tuesday, January 10, 2017

Mukjizat Ilmiah dari Kisah Al Kahfi


Mukjizat Al-Qur'an - Peristiwa tidur panjang yang pernah dialami oleh Ashabul Kahfi merupakan mukjizat sekaligus fenomena saintifik yang sangat menakjubkan. Bagi sebahagian orang, mungkin merasa sukar untuk mempercayai dan menganggap peristiwa yang melegenda ini hanya mengada-ada atau sekadar cerita rekaan belaka. Padahal, Al-Quran tidak memerlukan justifikasi kerana merupakan kitab suci yang penuh hikmah dan tidak ada keraguan di dalamnya.

img_20161219_110944Di awal ayat Al-Qur'an, dengan tegas Allah swt menegaskan:

"Alif laam miim. Kitab (Al-Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa, (QS. Al-Baqarah 2: 1-2)

Kisah Ashabul Kahfi sendiri telah diterangkan dengan begitu jelas dalam Al-Quran Surat Al-Kahfi. Tujuan Allah menurunkan Surah Al-Kahfi adalah untuk menjawab cabaran kaum kafir terhadap Nabi Muhammad Saw. tentang 'manusia gua' yang hidup selama beratus-ratus tahun sebelum Nabi dilahirkan dan menjadi legenda bagi kaum Yunani dan Yahudi.

Kisah tidur panjang tujuh pemuda dan seekor anjing ini bermula ketika mereka lari untuk menyelamatkan diri ke dalam sebuah gua setelah dikejar pasukan tentera yang ingin membunuh mereka disebabkan keteguhan hati mereka yang tidak mau menyeru kepada Tuhan lain selain Allah. Lantas Allah pun menunjukkan kebesarannya dengan menidurkan mereka selama 309 tahun, lalu kemudian Allah membangunkannya.

img_20161219_110958Mungkinkah itu terjadi? Masuk akalkah ?. Bagi orang yang minim ilmu pasti menganggap kisah ini tidak lebih dari sekadar dongeng seperti kisah Lampu Aladin. Walaupun kisah ini diluar batas kewajaran, Allah swt justru berfirman menepis anggapan salah dari fikiran kita:
"Atau kamu mengira bahawa orang-orang yang mendiami gua dan (yang mempunyai) anjing itu, mereka termasuk tanda-tanda kekuasaan Kami yang menghairankan (QS. Al-Kahfi 18: 9)

Ingat, dalam keajaiban lembaran alam ini, masih ada ciptaan yang melebihi keajaiban pada kisah ini. Ibnu Kathir berkata:
"Apa yang terjadi pada Ashabul Kahfi, bukanlah perkara yang menghairankan apabila kita melihat kuasa Allah yang lain. Seperti, penciptaan langit, bumi, pergantian siang dan malam, penundukan bulan dan bintang dan yang lain. Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tidak ada yang istimewa pada kisah Ashabul Kahfi, sehingga Allah tidak sanggup melakukannya.

Pengbuktian Ilmiah Kisah Ashabul Kahfi

Ashabul Kahfi boleh dengan tenang dan tetap sehat tidur selama kurun waktu yang lama tanpa mengalami sakit dan terluka. Tempat ini pun tidak ada penghuninya, sehingga tempat ini sesuai untuk kehidupan mereka. Allah swt telah memenuhi semua keperluan mereka.
Semua itu disebabkan beberapa faktor berikut:

a. Penonaktifan fungsi indra pendengaran. Suara dari luar boleh membangunkan orang yang sedang tidur. Ini seperti dijelaskan dalam ayat:

"Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu" (QS.Al-Kahfi 18:11)

Yang dimaksud dengan "tutup telinga" disini adalah dengan mematikan fungsi telinga. Indra pendengar adalah satu-satunya deria yang bekerja terus menerus dalam semua keadaan yang juga menghubungkan seseorang dengan sesuatu yang berasal dari luar. Sistem penting ini bertanggung jawab atas keadaan bangun dan sedar, juga pengaktifan operasionalisasi sistem tubuh secara menyeluruh.

Dalam keadaan penonaktifan, seperti dalam kes pembiusan, seseorang boleh masuk ke dalam tidur yang dalam. Semua sistem operasi yang utama dan sistem panas tubuhnya juga menurun seperti dalam keadaan tidur dan terputus dengan dunia luar.

Allah berfirman: "Kami jadikan tidurmu untuk istirahat" (Qs. An-Naba '78: 9)

Keadaan ini menyebabkan dua hal:

Pertama: Menjaga sistem tubuh mereka dari kehilangan fungsinya agar tetap hidup dan bekerja secara minimum. Bagi mereka, jarum waktu berhenti selama mereka berada di dalam gua. Padahal, jarum waktu masih berputar di luar gua. Ini seperti terjadi pada sel dan kulit luar yang terjaga pada kadar haba yang rendah. Sel dan kulit itu berhenti berkembang, walaupun masih hidup.

Kedua: penonaktifan pemangkin bahagian dalam yang boleh membangunkan orang yang sedang tidur normal dengan perantara sistem yang telah disebutkan diatas, seperti sakit, lapar, haus atau mimpi yang mengejutkan.

b. Allah swt juga menjaga tubuh mereka dalam keadaan sihat secara perubatan dan melindunginya baik dari dalam maupun luar, dengan cara berikut:

Pertama: Membolak-balikkan badan secara terus menerus selama tidur.
Seperti dalam bunyi ayat:

"Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, (QS. Al-Kahfi 18:18)

Cara ini dilakukan agar tanah tidak memakan tubuh mereka saat tikar membusuk di kulit mereka, juga saat pembuluh darah dan paru-paru menggumpal. Hal inilah yang disyorkan oleh perubatan moden dalam memberikan terapi pesakit yang tidak sedarkan diri atau orang-orang yang tidak mampu bergerak kerana lumpuh dan yang lain.

Kedua: Tubuh Ashabul Kahfi dan laman gua menghadap sinar matahari dengan kadar yang seimbang dan mencukupi di awal dan akhir siang hari untuk melindungi tubuh mereka dari kadar basah dan keracunan di dalam gua yang gelap.

Seperti dijelaskan dalam ayat ini:
"Dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri, (QS. Al-Kahfi 18: 17)

Seperti diketahui secara perubatan, matahari itu penting seklai untuk pembersihan, pengukuhan tulang dan kulit manusia dengan pembentukan vitamin D melalui kulit dan manfaat lain.

Al-Qurthubi dalam tafsirnya berkata mengenai ayat: "Bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri" maksudny adalah bahagian kiri mereka terkena sengatan matahari.

Mukjizat Al-Quran Bahagian dalam Gua Ashabul Kahfi

Ketiga: Ada celah di atas bumbung gua yang menghubungkan laman gua dengan dunia luar. Celah dan laman itu membolehkan gua mendapat cukup pengudaraan dan cahaya. Ini terlihat dalam firman Allah swt berikut:

"... Mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu. Itu adalah sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapat seorang pemimpinpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya. (QS. Al-Kahfi 18:17)

Keempat: Allah swt melengkapi mereka dengan keselamatan dari gangguan apapun. Mereka seakan tidak mati dan tidak tidur kerana badan mereka sentiasa bergerak ke kanan dan ke kiri. Ditambah dengan adanya anjing yang berada di pintu halaman gua sebagai security ala zaman sekarang.

Allah berfirman:
"Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan (diri) dan tentulah (hati) kamu akan dipenuhi dengan ketakutan terhadap mereka. (QS. Al-Kahfi 18:18).

Kelima: Allah menjaga kesihatan mata mereka dengan keadaan tidur. Seperti diketahui dalam ilmu perubatan, mata yang tertidur akan lebih terjaga kerusakannya berbanding jika mata selalu dalam keadaan terjaga. Kerana jika keadaan mata terbuka di dalam gua yang gelap gelita pada waktu yang lama, akan mengalami kerosakan mata yang mengakibatkan kebutaan. Sehingga keadaan tidurlah yang paling tepat untuk menjaga tubuh dan terutama mata.

Allah berfirman: "Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; (Qs. Al-Kahfi: 18)

Dalam ayat ini seolah-olah Allah mengatakan bahawa keadaan tidur mereka seperti orang bangun. Selain ditandai dengan bergerak-geraknya tubuh mereka, juga boleh tersirat bahawa mata mereka sesekali terbuka (berkelip) untuk menjaga mata mereka dari kebutaan.

Mukjizat Al-Quran Monumen Gua Ashabul Kahfi

kesimpulan
Bahawa Allah swt ingin menunjukkan dengan kisah ini kepada seluruh umat manusia, keajaiban secara ilmiah bagi mereka yang mahu berfikir dan meneliti. Padahal sekiranya Allah berkehendak, tanpa perlu dengan proses saintifik untuk menjaga Ashabul Kahfi inipun boleh saja terjadi. Dan itu sangat mudah bagi Allah.

Seakan Allah juga ingin menunjukkan bahawa Al-Qur'an yang seharusnya diyakini oleh seluruh manusia, adalah benar-benar Kitab yang tidak hanya mengajarkan ibadah pada Allah saja, tetapi juga mengajarkan ilmu pengetahuan yang luar biasa.
Subhaanallah .. laa haula walaa kuata illa billah. (Alquin / BaitulMaqdis.com)

Sumber: Buku Mukjizat Al-Qur'an dan Hadits





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam