Saturday, February 18, 2017

Makhluk-makhluk yang Dikisahkan dalam Al Quran dan Hadist

DALAM memahami ajaran Al-Quran dan Hadis Nabi Muhammad SAW, tentunya kita pernah mendengar makhluk mitos yang keberadaannya diceritakan oleh kitab dan hadis. Berikut di antaranya.

1. Buraq

Makhluk yang diciptakan Allah SWT terbuat dari cahaya adalah sesosok makhluk tunggangan ajaib, yang membawa Rasulullah SAW dari Masjid al-Aqsa menuju Mi'raj ketika peristiwa Israk Mikraj. Dalam Al-Quran Q.S. Al-Baqarah ayat 19 "buraq" dapat diartikan sebagai "Kilat". Sedangkan, dalam kamus "buraq" diertikan sebagai "binatang kendaraan Nabi Muhammad SAW".

2. Dabbat al-Ard

Dalam islam Dabbat al-Ard adalah binatang buas atau raksasa yang muncul dari perut bumi. Binatang ini disebut-sebut sebagai salah satu tanda sebelum datangnya hari penghakiman. Dia akan keluar di kota Mekah dekat gunung Shafa, selepas peristiwa Matahari terbit dari Barat, ia akan berbicara dengan kata-kata yang fasih dan jelas. Dabbat al-ard ini akan membawa tongkat Nabi Musa dan cincin Nabi Sulaiman.

3. Ya'juj dan Ma'juj

Sekelompok manusia Ya'juj dan Ma'juj dalam tradisi keagamaan digambarkan dalam istilah yang ambigu (tidak jelas). yang disebut-sebut akan muncul di akhir zaman, dengan kekuatan sebagai perosak dan penghancur kehidupan di muka bumi.

Ciri utama mereka adalah sebagai perosak dengan jumlah yang sangat besar sehingga ketika mereka turun dari gunung seakan-akan air bah yang mengalir, tidak pandai berbicara dan tidak fasih, bermata kecil (sipit), berhidung kecil, lebar mukanya, merah warna kulitnya seakan-akan wajahnya seperti perisai dan sifat-sifat lain.

4. Imam Mahdi

Imam Mahdi atau seseorang yang memandu adalah seorang muslim berusia muda yang akan dipilih oleh Allah untuk menghancurkan semua kezaliman dan menegakkan keadilan di muka bumi sebelum datangnya hari kiamat.

Semasa kepemimpinannya Imam Mahdi satu demi satu kedzaliman akan tumbang takluk dibawah kekuasaanya. Kemenangan demi kemenangan yang diraih Imam Mahdi dan pasukannya akan membuat murka raja kezaliman atau Dajjal. sehingga membuat Dajjal keluar dari persembunyiannya dan berusaha membunuh Imam Mahdi serta pengikutnya.

5. Dajjal

Nabi Muhammad SAW mengingatkan kepada para pengikutnya untuk membaca dan menghafal sepuluh ayat pertama dari Surat Al-Kahfi sebagai perlindungan dari Dajjal, dan kalau boleh berlindung di kota Madinah dan Makkah, kerana Dajjal tidak akan pernah boleh masuk kota tersebut yang dijaga oleh para malaikat.

Dajjal digambarkan sebagai tokoh kafir yang membawa fitnah di akhir zaman. Rasulullah SAW bersabda: "Sejak Allah swt menciptakan Nabi Adam A.S. sampai ke hari kiamat nanti, tidak ada satu ujian pun yang lebih dahsyat daripada Dajjal ".

6. Azazil

Azazil disebut sebagai bapak dari bangsa jin. Ada pula yang menyebutkan bahawa nama asal Iblis adalah al-Harits. Menurut syariat Islam, Azazildiciptakan sebelum Nabi Adam, Azazil pernah menjadi Imam para Malaikat (Sayyid al-Malaikat) dan Khazin al-Jannah (Bendaharawan Syurga).

Pada awalnya azazil menjadi kebanggaan para malaikat dan menjadi pemimpin malaikat Karubiyyuun dan masih banyak lagi. Namun, Allah SWT melaknat dan mengubah wajahnya yang cemerlang menjadi seperti babi hutan.

Kepalanya diubah seperti kepala unta, dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung. Kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya.Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu, taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.

Azazil diberi umur hingga hari akhir kiamat. Dengan janji untuk menyesatkan manusia sebanyak mungkin dan menemaninya di neraka Jahannam kelak.

7. Anqa '

Dalam mitologi islam Anqa digambarkan seperti burung besar misteri. Burung ini sering di identikkan dengan burung Simurgh dari Parsi dan Phoenix dari Mesir kuno.

Burung ini dikisahkan tinggal di sebuah gunung tinggi yang bernama Gunung Falaj. Apabila burung ini terbang, maka dia sanggup menutup matahari seperti awan. Bulunya mempunyai warna yang sangat banyak, lehernya seperti leher unta, mempunyai empat sayap, dua panjang serta dua lagi saiznya lebih pendek.

Walaupun kewujudannya belum dapat dibuktikan secara ilmiah.sebagai umat islam yang beriman kita harus mempercayai adanya makhluk-makhluk tersebut.

Friday, February 17, 2017

Selepas Subuh, Rasulullah Lakukan Ini


Hidup di muka bumi ini ditentukan oleh masa. Salah satunya waktu malam menjelang pagi. Di sana terdapat satu kewajipan bagi umat Islam, yakni solat subuh. Ya, solat subuh yang terdiri dari dua rakaat ini merupakan hal yang tidak boleh ditinggalkan oleh umat muslim. Dan tahukah anda apa yang dilakukan Rasulullah selepas subuh?

Setelah ketenangan kota Madinah dan terbitnya fajar, setelah melaksanakan solat subuh berjamaah di masjid, Rasulullah SAW duduk untuk berzikir kepada Allah, kemudian duduk dua rakaat.

Dari Jabir RA bin Samurah RA, "Bahawasanya Nabi SAW apabila selesai solat subuh, duduk di tempat shalatnya hingga matahari meninggi," (HR. Muslim).

Rasulullah SAW telah mengajarkan untuk melakukan sunnah yang agung ini, dan mengingatkan besarnya pahala.

Dari Anas RA berkata, Rasulullah SAW bersabda, "Barang siapa yang solat Subuh berjemaah, kemudian duduk berzikir kepada Allah hingga terbit matahari, kemudian shalat dua rakaat, maka ia mendapat pahala haji dan umrah dengan sempurna, sempurna, sempurna," (HR. Tirmidzi) . []

Sumber: Suatu Hari di Rumah Rasulullah / Karya: Abdul Malik al Qasim / Penerbit: Darul Qaasam

Thursday, February 16, 2017

Demi Jaga Kehormatan, Wanita Ini Rela Tahan Lapar


SUDAH menjadi kewajipan bagi seorang wanita untuk menjaga kehormatan dirinya. Tetapi, seringkali keperluan hidup melemahkan mereka. Sehingga, kehormatan digadaikan demi memenuhi keperluan. Nah, jangan sampai kita termasuk salah satu orang yang melakukan hal itu. Kita perlu belajar dari wanita yang satu ini nih.

Ketika itu, tukang besi sedang duduk di rumahnya melepas lelah setelah seharian bekerja, tiba-tiba terdengar pintu rumahnya diketuk orang. Si tukang besi keluar untuk melihatnya, pandangannya menubruk pada sesosok wanita cantik yang tak lain adalah jirannya.

"Saudaraku, aku menderita kelaparan. Jika bukan kerana tuntutan agamaku yang menyuruh untuk memelihara jiwa (Hifdz al-Nafs), aku tidak akan datang ke rumahmu. Mahukah engkau memberi makanan padaku kerana Allah? "Tutur wanita itu.

Ketika itu, memang tengah datang musim paceklik (kemarau). Sawah dan ladang mengering. Tanah pecah berbongkah-bongkah. Padang rumput menjadi tandus hingga hewan ternak menjadi kurus dan akhirnya mati. Makanan menjadi langka, maka tanpa ragu-ragu kelaparan melanda sebahagian besar penduduk desa itu. Hanya sebahagian kecil yang masih boleh bertahan.

"Tidakkah engkau tahu bahawa aku mencintaimu? Akan kuberi engkau makanan, tetapi engkau harus melayaniku semalam, "kata tukang besi itu.

Si tukang besi memang jatuh hati kepada tetangganya itu. Dia merayunya dengan berbagai cara dan taktik, namun tak juga berjaya meluluhkan hati wanita itu.

"Lebih baik mati kelaparan daripada durhaka kepada Allah," ujar wanita itu lagi sambil berlalu menuju rumahnya.

Setelah dua hari berlalu, wanita itu kembali mendatangi rumah si tukang besi dan mengatakan hal yang sama. Demikian pula jawaban si tukang besi.

Ia akan memberi makanan asalkan wanita itu mau menyerahkan dirinya. Mendengar jawapan yang sama, wanita itu pun kembali ke rumahnya.

Dua hari kemudian, wanita itu datang lagi ke rumah tukang besi itu dalam keadaan payah. Suaranya parau, matanya sayu, dan belakangnya bengkok kerana menahan lapar yang tiada tara. Ia kembali mengatakan hal serupa. Begitu pula jawaban si tukang besi, sama dengan yang sudah-sudah. Wanita itu kembali ke rumahnya dengan tangan kosong untuk kali ketiga.

Ketika itulah, Allah memberikan hidayah-Nya kepada si tukang besi. "Sungguh celaka aku ini, seorang wanita mulia datang kepadaku, dan aku terus berlaku dzalim kepadanya," tutur tukang besi dalam hatinya. "Ya Allah aku bertaubat kepada-Mu dari perbuatanku dan aku tidak akan mengganggu wanita itu lagi selamanya."

Si tukang besi itu bergegas mengambil makanan dan pergi ke rumah wanita itu. Diketuknya pintu rumah wanita itu. Tak lama berselang, kerekek, kelihatan pintu terbuka dan muncullah sesosok wanita yang nampak kuyu. Melihat si tukang besi berdiri di depan pintu rumahnya, wanita itu bertanya, "Apa keperluanmu datang ke rumahku?"



"Aku bermaksud mengantarkan sedikit makanan yang aku punya. Jangan bimbang, aku memberinya kerana Allah, "jawab si tukang besi itu.

"Ya Allah, jika benar apa yang dikatakannya, maka haramkanlah ia dari api di dunia dan akhirat," tutur wanita itu seraya menengadahkan kedua tangannya ke langit.

Si tukang besi itu pulang ke rumahnya. Ia memasak makanan yang tersisa buat dirinya.

Tiba-tiba secara tak sengaja bara api mengenai kakinya, namun kaki si tukang besi itu tidak terbakar. Bergegas ia menemui wanita itu lagi.

"Wanita yang mulia, Allah telah mengabulkan doamu," ujar si tukang besi.

Seketika itu, wanita itu sujud syukur kepada Allah.

"Ya Allah engkau telah mewujudkan do'aku, maka cabutlah nyawaku saat ini juga." Terdengar suara lirih dari mulut wanita itu dalam sujudnya. Allah kembali mendengar doanya. Wanita itupun berpulang ke Rahmatullah dalam keadaan sujud.

Demikianlah kisah seorang wanita yang menjaga kehormatannya meskipun harus menahan rasa lapar yang tiada tara.

Setiap muslimah mestinya dapat mengambil i'tibar (pelajaran berharga) dari berbagai kisah wanita sholehah yang telah diuraikan di muka. Merekalah suri tauladan dalam kehidupan seharian, bukan orang-orang yang menawarkan gaya hidup hedonisme dan materialism.

sumber islampos.com

Wednesday, February 15, 2017

MUADZIN-MUADZIN RASULULLAH ﷺ


Muadzin adalah pengumandang azan. Memanggil dan mengingatkan kaum muslimin telah masuk waktu solat tertentu. Syariat azan datang selepas perintah solat. Solat disyariatkan di Mekah. Sedangkan azan disyariatkan di Madinah. Artinya, ada masa yang dilalui kaum muslimin, masuk waktu solat tanpa mengumandangkan azan.

Azan disyariatkan pada tahun pertama hijrah Rasulullah ﷺ. Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim, Abdullah bin Umar radhiallahu 'anhuma berkata,

كَانَ الْمُسْلِمُونَ حِينَ قَدِمُوا الْمَدِينَةَ يَجْتَمِعُونَ فَيَتَحَيَّنُونَ الصَّلاةَ لَيْسَ يُنَادَى لَهَا فَتَكَلَّمُوا يَوْمًا فِي ذَلِكَ فَقَالَ بَعْضُهُمْ اتَّخِذُوا نَاقُوسًا مِثْلَ نَاقُوسِ النَّصَارَى وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ بُوقًا مِثْلَ قَرْنِ الْيَهُودِ فَقَالَ عُمَرُ أَوَلاَ تَبْعَثُونَ رَجُلاً يُنَادِي بِالصَّلاَةِ فَقَالَ رَسُولُ الله يَا بِلاَلُ قُمْ فَنَادِ بِالصَّلاَةِ
"Dulu, kaum muslimin ketika datang ke Madinah, mereka berkumpul. Mereka menganggarkan waktu solat tanpa ada yang menyeru. Hingga suatu hari, mereka berbincang-bincang tentang hal itu. Ada yang mengatakan, 'Gunakan saja loceng seperti loceng Nashara'. Dan yang lain menyatakan 'Gunakan saja trompet seperti trompet Yahudi'. Umar berkata, 'Tidakkah kalian mengangkat seseorang untuk menyeru shalat?' Lalu Rasulullah ﷺ bersabda, 'Wahai, Bilal. Berdirilah dan serulah untuk solat '. "

Dari hadis ini, kita dapat mengetahui bahawa Bilal adalah muadzin Rasulullah ﷺ. Yang jadi pertanyaan, apakah hanya Bilal? Sedangkan di masa Rasulullah ﷺ, sekurang-kurangnya kaum muslimin mempunyai 3 buah masjid. Masjid al-Haram, Masjid an-Nabawi, dan Masjid Quba. Letaknya berjauhan sehingga tidak mungkin hanya Bilal yang menjadi muadzin Rasulullah ﷺ. Lalu siapa saja muazzin-muazzin Rasulullah?

Pertama: Bilal bin Rabah

Bilal bin Rabah merupakan orang yang pertama-tama memeluk Islam. Ia merasakan siksaan Quraisy di awal datangnya agama suci ini. Ia menjadi muadzin Rasulullah ﷺ sepanjang hidup Nabi. Dalam keadaan safar maupun mukim. Ada yang menyatakan ia sempat beberapa saat menjadi muadzin di masa Abu Bakar. Dan tentu saja pernah satu kali mengumandangkan azan di zaman Umar. Kerana para sahabat rindu dengan azannya. Dan ingin mengingat Rasulullah ﷺ.

Tentu banyak keutamaan Bilal. Banyak pula ayat-ayat Al-Quran yang turun, dan Bilal menjadi bahagian dari kandungan ayat tersebut.

Kedua: Ibnu Ummi Maktum

Namanya adalah Amr bin Qays bin Zaidah bin al-Asham. Ia memeluk Islam di Mekah. Walaupun buta, tapi Amr termasuk orang yang pertama menyambut seruan Nabi ﷺ hijrah ke Madinah.

Diriwayatkan dari jalan Ibnu Ishaq dari al-Barra, ia berkata, "Yang pertama datang kepada kami adalah Mush'ab bin Umair. Kemudian datang Ibnu Ummi Maktum. Rasulullah mengangkatnya sebagai pemimpin Madinah apabila pergi berperang. Ia mengimami masyarakat. "(Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, Juz: 4 Hal: 495).

Az-Zubair bin Bakar berkata, "Ibnu Ummi Maktum pergi menuju Perang Qadisiyah. Di sanalah ia syahid. Pada masa itu ia memegang bendera. "(Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, Juz: 4 Hal: 495).

Ibnu Ummi Maktum sama seperti Bilal, muadzin Rasulullah ﷺ di Madinah.

Ketiga: Abu Mahdzurah

Namanya adalah Aus bin Mughirah al-Jumahi. Rasulullah ﷺ memerintahkannya untuk mengumandangkan azan di Mekah sekembalinya beliau dari Hunain.

Ketika Mekah berhasil ditaklukkan kaum muslimin, Rasulullah ﷺ memerintahkan Bilal untuk mengumandangkan azan dari atas Kaabah. Sebahagian pemuda Quraisy, yang masih belum lapang dada menerima Islam, menirukan suara Bilal. Mereka marah dan bermaksud mengejek dia. Sampai salah seorang pemuda yang bernama Abu Mahdzurah al-Jumahi pun meniru-niru azan Bilal.

Abu Mahdzurah, pemuda 16 tahun, termasuk orang Quraisy yang paling merdu suaranya. Apabila ia mengangkat suara mengumandangkan azan dengan maksud ejekan, Rasulullah ﷺ mendengarnya. Nabi memanggilnya dan mendudukkannya di hadapan beliau. Abu Mahdzurah menyangka inilah akhir riwayat hidupnya kerana ulahnya itu. Tapi, Rasulullah ﷺ malah mengusap dada dan ubun-ubun pemuda itu dengan tangan beliau yang mulia. Abu Mahdzurah berkata, "Demi Allah, hatiku terasa dipenuhi keimanan dan keyakinan. Dan aku meyakini bahawa ia adalah utusan Allah. "(As-Suhaili dalam ar-Raudh al-Unfu Juz: 7 Hal: 239).

Setelah Abu Mahdzurah beriman, Rasulullah ﷺ mengajarnya azan. Jadi ia orang pertama yang mengumandakan adzan setelah Rasulullah meninggalkan Mekah menuju Madinah. Ia terus menjadi muadzin di Masjid al-Haram hingga akhir hayatnya. Kemudian dilanjutkan oleh keturan-keturunannya hingga waktu yang lama. Ada yang mengatakan hingga masa Imam asy-Syafi'i.

Keempat: Saad al-Qarazh

Saad al-Qarazh adalah mantan budak Ammar bin Yasir. Ia muadzin Rasulullah ﷺ di Masjid Quba.

Ada cerita tersendiri pada laqob al-Qarazh pada nama Saad. Diriwayatkan oleh al-Baghawi bahawa Saad pernah mengadu kepada Rasulullah ﷺ tentang sukarnya perkonomiannya. Nabi ﷺ memberi masukan agar ia berdagang. Lalu, ia pergi ke pasar dan membeli sedikit al-Qarazh (daun pokok yang boleh dibuat untuk menyamak). Kemudian ia jual lagi. Dari penjualan itu, ia mendapat keuntungan yang banyak. Ia pergi menemui Nabi ﷺ untuk mengkhabarkan hal ini. Beliau ﷺ menasihati agar ia menekuni perniagaannya.

Di zaman Rasulullah ﷺ, Saad merupakan muadzin di Masjid Quba. Pada masa pemerintahan Abu Bakar, sang Khalifah menugaskannya untuk azan di Masjid an-Nabawi. Kerana Bilal tak mau lagi menjadi muadzin setelah Rasulullah ﷺ meninggal dunia. Setelah Saad meninggal dunia, anaknya meneruskan rutin sang ayah. Mengumandangkan azan di masjid Nabi (al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, Juz: 3 Hal: 65).

Kelima: Ziyad bin al-Harits ash-Shuda-i

Sebahagian ahli fiqh menyatakan bahawa Ziyad juga termasuk muadzin Rasulullah ﷺ. Berdasarkan hadis riwayat Imam Ahmad dalam Musnad-nya bahawa Ziyad pernah azan di hadapan Nabi ﷺ. Tapi hadis tersebut tidak sahih. Kelima nama inilah yang dikumpulkan oleh Syaikh at-Tawudi bin Saudah dalam syairnya:

عمرو بلال و أبو محذورة
سعد زياد خمسة مذكورة
قد أذنوا جميعهم للمصطفى
نالوا بذاك رتبة و شرفا

Amr, Bilal, dan Abu Mahdzurah
Saad, Ziyad, lima orang yang disebut
Semuanya berazan atas perintah al-Musthafa
Mereka mencapai darjat dan kemuliaan kerana amalan tersebut

Namun, pendapat yang -insya Allah- yang kuat, Ziyad tidak termasuk muadzin Rasulullah ﷺ. Allahu a'lam.

Oleh Nurfitri Hadi (@ nfhadi07)
Artikel KisahMuslim.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam